me|write, think sotoy
Comments 2

kreativitas grafis sampingan ??

Untitled-1Ngeliat orang2 dengan kemampuan artistik dan kreativitas tingkat tinggi, gw seringkali terkagum-kagum.. Kok bisa2nya mereka sampai berpikiran & punya skill ngebikin karya2 yang demikian luar biasa.. Kreativitas memang unik sekaligus absurd.. Sampai sekarang sangat sulit menemukan tes yang bisa menyimpulkan secara presisi derajat kreativitas seseorang..

Saking “ajaib”nya kreativitas, di zaman dulu, kreativitas malah seringkali dihubungkan dengan sesuatu yang bersifat kodrati, atau bahkan mistikal.. Plato percaya bahwa orang2 kreatif sebenarnya adalah orang2 terpilih.. Mereka yang kreatif adalah orang2 yang dipilih dewa dewi dari gunung Olimpus sebagai penyampai pesan mereka..

Guru plato sendiri: Socrates, juga meyakini kalo ilmu pengetahuan yang didapatnya, sebagian besar didapat dari arwah yang memasuki dirinya.. Padahal kan yah, kalo kita liat acara dunia lain, nggak ada tuh orang yang kesurupan terus jadi kreatif, yang ada malah jadi seperti hewan tertentu.. Hehe.. Ada yang beranggapan karena faktor “gaib” itulah, dalam bahasa Latin kata “inspirasi” itu artinya “meniup ke dalam”.. Jadi, ya cuman para dewa dewi yang bisa “meniupkan” kreativitas ke dalam diri manusia..

Para ilmuwan masih terus penasaran mengenai awal mula terciptanya kreativitas.. Masih banyak persilangan pendapat yang terjadi diantara mereka mengenai kapan, dimana, dan bagaimana manusia modern seperti kita ini mulai menunjukkan kreativitas dan mampu berpikir secara simbolis seperti gambar2 yang ada di gua2 dulu..

Pfeiffer (1982) dalam “The creative explosion”, dan Klein & Edgar (2002) dalam “The Dawn of Human Culture” punya pendapat yang sama.. Menurut mereka, kreativitas kemungkinan terjadi akibat mutasi genetik yang terjadi sekitar 20.000 – 50.000 tahun yang lalu.. Masa2 itu adalah masa dimana lukisan2 di gua2 di Eropa dan di tempat2 lain tercipta..

Henderson (2003) dalam “Genetic Changes”- London Times punya pendapat berbeda.. Kreativitas muncul karena semakin kompleksnya kehidupan sosial masyarakat.. Ia melihat peninggalan karya2 seni bersejarah banyak yang sifatnya untuk dipakai.. Dan apa yang dipakai bisa menunjukkan “status” sosial masyarakat.. Jadi Henderson menyebut ada faktor kompetisi atas terciptanya objek2 artistik di masa itu, yang sekaligus bisa menjadi “pembeda” antara kelompok2 di dalam masyarakat yang besar..

Di era tahun 1950an, kreativitas agak dikesampingkan oleh para ilmuwan.. Mereka lebih berfokus pada kognitif tingkat tinggi seperti hitung2an, sebab akibat, dan sejenisnya ketimbang kepo kepada proses penciptaan artistik yang menggunakan imajinasi dan unsur2 abstrak lainnya..

Nah, yang gw liat DI SINI, kok ya kondisinya sepertinya hal2 yang artistik dan seni (dalam hal ini grafis) sepertinya kok tetap menjadi sampingan.. Bisa dilihat dari penghargaan yang kurang terhadap hal ini.. Coba tanya saja desainer grafis atau ilustrator, gimana sulitnya mereka memasang harga jual yang oke.. Tapi kalo unsur seninya joged2an dan nyanyi2an malah bisa mahal harganya.. Hehe..

Sepertinya memang masih banyak yang harus dibenahi pada industri kreatif dalam sektor seni grafis di negeri ini..  Padahal di zaman dahulu mereka yang kreatif seni dianggap special one.. Tapi sepertinya sekarang di sini malah jadi no one.. Bahkan celetukan klien “gitu doang kan gampang”.. “10 menitan juga jadi..”, cukup sering terdengar.. Lowongan yg dibuka pun nggak jarang pasang spec mesti serba bisa, mulai dari photoshop, web, sampe 3D..

Kasus maskot ASEAN GAMES 2018 – Drawa juga mungkin gara2 kreativitas dan prosesnya (terutama di bidang grafis) masih tetap dianggap kecerdasan sampingan di negeri ini.. Karena sampingan, ya nggak perlu kompetensi khusus, akhirnya bisa dikerjakan oleh siapapun meski nggak kompeten.. Dan hasil kerja dari orang yang bukan ahlinya ?? Udah tau sendiri kan.. (^_^)/

Advertisements

2 Comments

  1. Ini masih menjadi kendala yang dihadapi oleh industri kreatif. Ijinkan saya untuk menjembatani dari dunia korporasi sebagai klien dari industri kreatif. Pertama dari sisi pengadaan barang dan jasa (terutama jasa design) seringkali peraturan pengadaan barang dan jasa tidak mengakomodir ekstensifikasi harga yang terlampau jauh. Misal konsultan A menawarkan 100, konsultan B menawarkan 50. Itu masih menjadi kebingungan appraisal. Kedua, dari sisi penilaian design. Karena bicara kreativitas, sangat subjektif. Sulit mengkuantifisir penilaian kualitatif. Satu hal yang pasti, tidak semua klien (terutama klien korporasi) tidak menghargai kreativitas dari industri kreatif. Seringnya maunya banyak tapi budget terbatas. Itu harus dimaklumi.

    Saya sering bertemu dengan para designer. Dan terus terang banyak juga dari mereka yang tidak kreatif. Dalam mendesign masih harus diarahkan oleh klien.

    Liked by 2 people

    • Yes.. Betul.. Dan yang lebih memperburuk keadaan, belum ada regulasi soal penetapan harga desain di sini.. Di sejumlah negara sudah ada ketentuan soal “range” harga desain yang turut mempertimbangkan desainernya (freelancer atau corporate yang lebih detail).. Jadinya kasus “gap” nilai project seperti contoh di atas masih sering terjadi.. Euh, termasuk juga persoalan “free pitching”..

      Untuk yang kedua, betul kok mas.. Nggak sedikit desainer grafis yang nggak mau belajar lagi (yg notabene ini salah satu syarat untuk jadi kreatif..).. Dan masih terkait dengan yang pertama sih ya.. Soal regulasi, seperti sertifikasi desainer profesional misalnya.. Klien bisa saja mewajibkan desainer yang akan diberikan project untuk menyerahkan sertifikat “tersertifikasi” sebelum memulai project.. Jadi, kemungkinan bertemunya si klien dengan desainer yg “abal2” bisa lebih diperkecil..

      Memang kendala ini sudah lama sekali ada, dan “terasa” dibiarkan begitu saja.. Semoga Badan Ekonomi Kreatifnya segera bisa mengambil tindakan yang oke..

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s