me|write, think sotoy
Leave a Comment

putus dulu, cemas kemudian..

Untitled-1Di kalangan psikolog, beredar sebuah cerita unik: di tahun 1920, seorang mahasiswa pasca sarjana sekolah psikologi Rusia, Bluma Zeigarnik sedang bertamasya ke kota Wina dan ngopi2 bareng guru pembimbingnya di sebuah cafe.. Sebagai orang “jebolan” psikologi, mereka malah lebih tertarik dengan orang2 di sekitar mereka ketimbang kopi yang mereka pesan sendiri.. huhu..

Mereka mengamati pelayan di cafe tersebut.. Hasil pengamatan mereka: si pelayan cafe dapat dengan mudah mengingat makanan dan minuman yang dipesan oleh pelanggannya sebelum membayar.. Namun kedua psikolog ini menemukan ada yang aneh.. Ternyata setelah pelanggan membayar, si pelayan kalo ditanya lagi tadi pelanggannya pesan apa aja, mereka udah lupa sama sekali..!!  Seakan-akan, saat pelanggan membayar menjadi tombol “reset” ingatan si pelayan untuk nggak perlu lagi mengingat pesanan pelanggan..

Zeigarnik menjadi kepo & penasaran melihat hal tersebut.. Dia kemudian menguji “kasus aneh” pelayan cafe ini di sebuah laboratorium.. Sejumlah orang diminta melakukan suatu pekerjaan yang sederhana, seperti nyusun mainan di dalam kotak, numpuk barang berurutan, dan sejenisnya.. Namun, untuk beberapa orang, pekerjaan mereka diminta diputus / berhenti di tengah jalan..

Di akhir eksperimen, semua orang (subjek percobaan) diminta menceritakan kembali kerjaan yang mereka lakukan itu secara detail.. AHA !!.. Dugaan Zeigarnik tepat.. Ternyata hasilnya sama seperti kasus pelayan cafe di Wina tersebut: mereka yang pekerjaannya terputus di tengah2, cenderung lebih gampang untuk inget dengan kerjaan tersebut.. Kok bisa ya ??..

Menurut Zeigarnik, ketika kita memulai sebuah aktivitas, timbul semacam kecemasan psikis di pikiran kita..  Dan ketika aktivitas itu selesai, ketegangan akibat kecemasan tersebut pun hilang, sehingga kita dengan mudah bisa melupakan aktivitas tersebut.. Namun, ketika kita berhenti di tengah jalan, pikiran yang cemas itu menjadikan kita sulit untuk bisa melupakan kerjaan yang belum kelar tersebut.. Terus, apa gunanya teori ini ??..

Banyak orang menunda untuk memulai sebuah pekerjaan dengan berbagai alasan.. Padahal, MULAI ajalah meskipun sedikit.. Ntar kalo nggak kelar, seringkali kecemasan pikiran akan terus mengganggu kita untuk menuntut nyelesain tuh kerjaan.. Pernah ngerasain sendiri kan gimana tersiksanya pikiran ini pas skripsi, tugas akhir, atau tesis nggak kelar2 ??.. (^_^!).. Tapi sepertinya ini nggak berlaku untuk semua orang deh.. Karena ada juga kok yang gw liat skripsi atau T.Anya nggak kelar2, tapi nggak cemas sama sekali.. Hyaha..

Mungkin kerja juga bisa tambah oke kali ya kalo diselingin maen game, biar cemas terus.. Akibatnya kepikiran mulu dah tuh kerjaan, lantas jadi nggak sabar untuk cepet2 nyelesain tuh kerjaan.. Jadi urutannya jadi kayak gini: Kerja, maen, kerja, maen, kerja, maen, kerja..

Tapi pada kenyataannya koq ya gw kadang2 malah jadi gini yaa: Kerja, maen, maen, maen, maen, maen, maen, maeeeeeennn teruuuss.. Hyahahaaaa..

Advertisements
This entry was posted in: me|write, think sotoy
Tagged with: ,

by

"Tuhan.. tolong berikan rejeki berlimpah pada semua orang yang udah mampir ke blog ini.. Amiiinn.." ......(^_^!)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s