me|write, my life stories, think sotoy
Leave a Comment

“pede” or “not pede”..

0213“Mas, kritik dong mas tugas saya nih.. Mau sepahit apapun saya terima deh kritikannya..“.. Nggak jarang kalimat kayak gini terlontar dari para mahasiswa saat asistensi tugasnya ke gw.. Dan akibatnya, nggak jarang juga gw jadi bingung, gimana jawaban yang baik dan benar-nya untuk pertanyaan kayak gini.. Cari tutorial di googling nggak dapet, mau pake “cheat” pun nggak bisa.. Huhu.. Poinnya sih, berat buat gw menjawab pertanyaan model kayak gini..

Karena ini ibarat makan buah simalakama.. Kalo gw ngomong jujur, atau kelewat bablas, dan “keluar”nya jadi pahit banget, gw takut si mahasiswa nanti malah jadi ngerasa “down”.. Kemudian dia pulang sambil nangis, ujan2an, sempet berhenti beberapa kali di tengah jalan saat nyebrang, dan kalo pun sampe rumah, dia akan nggak enak makan.. Terus ditanya nyokapnya: “Kok kamu nggak makan ??”.. Terus dijawab: “Desain aku jelek ma, apakah aku masih berhak untuk makan ??..” Terus ditanya lagi sama nyokapnya: “Kok kamu nggak minum ??”.. Jawabnya: “Udah ma, udah seharian ini aku minum air mataku sendiri..”.. …AAAKkkhh…!!!

Tapi di satu pihak, gw pengen mereka maju.. Kalo dibilang bagus, ntar malah kelewat seneng, berasa besar kepala, dan ujung2nya bisa ngerasa nggak perlu belajar lagi.. Si mahasiswa malah jadi pengen langsung aja diwisuda keesokan harinya.. Kacau kan jadinya.. ?!? Seringan sih, kebanyakan jawaban gw hanya senyum mesem2 aje.. Atau di tengah2 lah.. Kalo pun ngasi tau kelemahan, yang mesti ada puji2an juga.. Biar pede mereka nggak menghilang.. Karena pede2 yang ditanam di masa muda bisa terbawa sampe tua.. Simak aja kisah nyata berikut:

Suatu hari di sebuah kelas di sekolah, seekor tikus yang biasa dipakai untuk kelas lab sains kabur, dan bersembunyi entah dimana.. Si guru meminta seluruh siswa untuk mencarinya, tapi tetap nggak ketemu juga.. Lantas si guru bilang: “Gimana kalo kita minta bantuan si Morris ??”.. Note: Morris adalah salah satu murid yang punya “kekurangan” pada penglihatannya.. Jelas aja sejumlah murid langsung mengajukan protes..

Namun si guru berkata kurang lebih seperti ini: “Saya tahu mata Morris memang tidak leluasa, namun Morris menerima suatu kekuatan yang luar biasa dari Tuhan, yaitu kekuatan pendengaran.. Kalau Morris menggunakan kekuatan tersebut, saya percaya Morris pasti dapat menemukan tikus itu untuk kita..”.. Dan Morris mengiyakan permintaan gurunya, dan benar saja, si tikus itu kemudian berhasil ditemukan..

Kejadian di sekolah itu kemudian dituliskan Morris di dalam buku hariannya:
“Hari itu, saat itu, saya seakan dilahirkan kembali.. Guru memuji saya dan mengatakan bahwa telinga saya adalah pemberian Tuhan.. Selama ini saya merasa bahwa kebutaan saya adalah suatu beban berat.. Tetapi dengan pujian guru, saya jadi memiliki kepercayaan diri yang besar..”

Berpuluh2 tahun sejak kejadian itu, Morris meneruskan hidupnya di jalur musik dengan menggunakan kelebihan pendengarannya.. Morris menjadi cukup terkenal dengan menjadi penulis lagu dan penyanyi.. Dengan nama panggung: Stevie Wonder..!!.. Kalo yang angkatan babe gw, om gw, atau pantaran angkatan gw, pasti pada tau deh siapa itu Stevie Wonder.. Hehe..

Nggak salah deh ada ungkapan: “Untuk sesuatu yang dikurangkan, pasti ada sesuatu yang dilebihkan..”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s