entrepreneurship, favourite, me|write, spiritual, think sotoy
Comments 9

jalan buntu..

Untitled-1Ada yang “ngganjel” di pikiran gw saat dulu gw baca bukunya Profesor Kazuo Murakami.. Prof. Kazuo ini penulis buku misteri DNA yang pernah gw ceritain “disini” itu loh.. Disitu beliau cerita sempet pusing tujuh keliling atau bahkan lebih (hehehe) saat ngerjain thesisnya mengenai enzim yang bernama renin..

Beliau beranggapan bahwa sebenernya nggak ada orang yang nggak beruntung untuk bisa bertemu dengan “peluang” ataupun “sesuatu” atau “seseorang” yang mengesankan, dan pertemuan tersebut kemudian bisa merubah nasib seseorang di kemudian hari.. Beliau bilang: “Setiap orang bisa mengalami pertemuan yang berharga dan bisa mengubah nasibnya.. Mereka hanya tidak menyadari sinyal dari pertemuan itu..”

Jadi menurutnya, dalam hidup ini, kalo kita bener2 sungguh2 mencari “sesuatu”, kita akan bertemu dengan sesuatu yang berhubungan dengan yang kita cari itu.. Berdasarkan pengalaman beliau, ada tiga syarat yang memungkinkan seseorang untuk bisa bertemu dengan sinyal2 misterius semacam ini.. Pertama, kesadaran akan tujuan yang jelas.. Kedua, berupaya dengan sungguh2 untuk mencapai tujuan itu.. Dan yang ketiga, adanya penghalang yang membuat upaya kita menemui jalan buntu..

Dua poin pertama udah gak aneh, sering banget gw denger.. Nah, yang ketiga yang ketemu jalan buntu ini yang “ngganjel” di pikiran guwa.. Kalimat gw di paragraf pertama yang nyebut beliau pusing tujuh keliling itu emang ternyata kurang tepat.. Di bukunya jelas2 beliau menyebutkan tesis reninnya menemui jalan buntu !!..  Tapi setelah itulah ternyata sinyal2 misterius itu datang padanya..

Nah jalan buntu ini yang gw coba pikirkan lebih dalem lagi.. Apa iya mesti ketemu jalan buntu dulu untuk suatu keberhasilan besar ?? Ternyata kalo gw pikir iya juga sih, tengoklah cerita Alfa Edison, Charles Darwin (meski sekarang teorinya terbukti salah), terus Wright bersaudara, Bob Sadino, Pecel Lele Lela, dsb.. Kalo gw ngeliat kisah2 mereka, ternyata emang selalu ada episode “mentok”nya.. Gw coba telusuri ke sejarah2 Islam juga.. Ternyata bener, banyak sekali “jalan buntu” yang ditemui para pejuang di zaman dulu.. Termasuk perjuangan Al-Fatih saat menaklukan Konstantinopel, di situ pun gw liat ada saat2 dimana ia menemui jalan buntu..

Bisa dibayangkan kondisi ayat yang ini: “…ketika tidak tetap lagi penglihatanmu, dan hatimu naik menyesak sampe ke tenggorokan, dan kamu menyangka terhadap Allah dengan bermacam2 prasangka. Disitulah diuji orang2 Mukmin, dan digoncangkan hatinya dengan goncangan yang sangat..” (Q.S 33: 10-12)..  Bahkan disebutkan juga di ayat yang lain, mereka saking bingungnya gak tau mesti gimana lagi, sampe “nagih” janji ke Allah, “kapankah pertolongan itu datang..” Kalo buat gw yang awam dan sotoy, ayat2 ini bisa diinterpretasikan sebagai kondisi orang yang lagi ketemu jalan yang buntu, alias mentokh..

Pendek kata poin yang bisa diambil: jangan takut ketemu jalan buntu.. Kalo ditela’ah lebih dalam, kesempatan bisa nggak selalu dateng dalem bentuk kesempatan, tapi bisa dari kesalahan, atau “kementokan” dari hal yang dihadapi.. Nggak sekali dua kali Tuhan turun tangan setelah upaya maksimal seseorang masih juga nggak berhasil dan udah bener2 nggak bisa berbuat apa2 lagi.. Mangkanya Tuhan pun bilang supaya jangan pernah putus asa dari RahmatNya..”.. Dan kalo Rhenald Khasali bilang, jalan buntu itu bukanlah dead end, namun pertanda perlunya melakukan re-route..

Memang sejatinya sih, berhasil atau gagalnya seseorang itu karena dia diizinkan oleh Tuhan.. Upaya keras dan cerdas memang tidak menjamin keberhasilan, tapi sangat pantas untuk dilakukan, karena bisa meningkatkan kemungkinan turunnya izin berhasil dari Tuhan.. Nah, yang berupaya keras aja belum tentu berhasil, apalagi yang males ?? Lagian ada gitu orang males ketemu jalan buntu, wong baru mau mulai bertindak aja udah ogah-ogahan..?? (^_^!)..

Tengkyu Prof. Kazuo Murakami.. Akhirnya saya mengerti maksud anda..

Advertisements

9 Comments

  1. setuju sekali. berupaya semaksimal mungkin kita masih mampu untuk berupaya dan urusan hasil biar sang maha adil yang menentukan dengan kekuasaannya!

    Like

    • Yes.. seringkali manusia cepat menyerah padahal belum berupaya maksimal, dan kemudian meng”klaim” bahwa itu sudah nasib atau suratan takdir dari Tuhan.. Padahal si manusia sendiri nggak tau dengan pasti apakah itu “tidak” berhasil atau “belum” berhasil..

      Like

    • Bener.. cukup fair.. Mungkin karena itu juga ada banyak cerita kesuksesan besar diatas banyaknya jumlah kegagalan, atau kegagalan besar, atau juga kementokan abbiiieess.. Hehe..

      Like

    • Jangan putus asa Roel.. Semua episode hidup gak ada yang permanen.. Selalu sementara.. Mungkin kalo dari postingan ini ada cluenya sedikit: ada tiga loh syaratnya untuk ketemu “sinyal” misterius.. Semangat terruuusss..!!

      Like

  2. Pingback: curcol dibalik su’od.. | Lagi Lagi Halaman Guna Guna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s