me|write, think sotoy
Comments 6

pendidikan atau pendadakan…

Untitled-1Miris juga gw ngebaca twit para peserta UN… Banyak yang bilang soalnya kelewat susah, soalnya katanya taraf internasional, malah ada juga yang ngetwit berharap UN ini jangan terulang lagi, dan jangan jadikan kami kelinci percobaan.. Pendek kata, banyak siswa yang tebebani & nggak setuju dengan kebijakan UN ini..

Gw nggak ngerti juga kenapa banyak orang di negeri ini maunya serba cepet, serba urgent, serba mendadak, dan udah gitu maunya hasilnya bagus.. Perubahan kurikulum baru aja gw ngeliat arahnya ke situ.. Sadar kalo sistem pendidikan sini kurang banget, lantas mau ngejar dengan cara2 yang mendadak, meski belum tentu itu cara yang terbaik.. Pernah denger juga ada TK yang udah belajar english, PAUD yang ngajarin calistung (baca tulis hitung) padahal sebaiknya jangan dulu, di blog orang juga pernah gw liat, soal anak SMP udah kayak soalnya profesor.. Hehehe.. Semua kayaknya jadi melampaui “kewajaran” perkembangan mental & otak anak..

Sebagai orang awam, gw juga gak ngerti kenapa sistem pendidikan sini koq nggak “niru” aja dari sistem pendidikan Finlandia yang notabene sistem pendidikannya dinilai sebagai sistem pendidikan terbaik di dunia.. Di situ jarang banget ada ujian.. Seorang guru di sana menyatakan: “Finlandia justru percaya bahwa ujian dan testing itulah yang menghancurkan tujuan belajar siswa.. Terlalu banyak testing membuat kita cenderung mengajarkan kepada siswa kalau belajar itu untuk semata lolos dari ujian..”

Mendadak juga bisa bikin sebuah proses menjadi nggak wajar, namun berharap hasilnya jadi hasil yang wajar… Berkaca pada kasus Finlandia, mereka bisa sebagus itu karena prosesnya memang wajar.. Lebih dari 30 tahun “blue print” sistem / kebijakan pendidikannya nggak berubah, meski mentri ataupun presidennya ganti2.. Lah disini, tiap ganti mentri kebijakan pendidikannya malah aneh2..  Terkesan ada dipengaruhi faktor “proyek”, faktor duit, politik, terburu2, dipaksakan dan dadakan.. Gw sebenernya gak ngerti itu maksut analogi kurikulum baru yang dinyatakan mentri pendidikan dulu itu ibarat cerita perahu nabi Nuh.. (@_@!).. Analogi yang aneh kalo buat gw.. hehe..

Ketimbang analogi yang aneh itu, gw lebih suka sama kalimat dari literatur filosofi Zen: “Semakin terburu-buru, semakin lambat.. Mereka yang terburu-buru mengharapkan hasil cenderung tidak mencapai apapun.. Kewajaran adalah sebuah cara..”

Advertisements

6 Comments

    • Ho’oh.. Pendidikan masih nggak merata, tapi UN kemaren semua anak dikasi soal taraf Internasional.. Emangnya semua anak berminat mau ikutan olimpiade Fisika ??..

      Like

  1. di sini ganti pejabat, ganti kurikulum… eh tapi pernah juga tuh… kurikulum sempat bertahan lama, sebab buku kakak kelas masih bisa dipake oleh adik kelasnya di beberapa angkatan kemudian

    Like

    • Ah iya.. Jaman saya SD kayaknya masih gitu deh.. Buku kakak kelas masih kepake.. Nggak tau sejak kapan gitu jadi nggak lagi.. Pendidikan sini aneh.. Kagum banget deh kalo baca2 sistem pendidikan Finlandia & Jepang.. Bener2 sederhana tapi “dalem”, dan wajar..

      Like

  2. yang buru-buru emang tidak akan pernah baik gan dimanapun itu, berbeda dengan kerja cepat dimana sudah terbiasa melakukannya!

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s