me|write, think sotoy
Comments 12

kenapa “why” ??

Belum lama bacUntitled-1a berita di kompas.com, ada seorang pejabat daerah berkerudung yang bilang kalo PSK itu pahlawan keluarga.. Menurutnya, kalo lokalisasi ditutup, itu akan menambah kemiskinan.. Dibawah berita itu yaa, udah bisa ditebak, beragam cela’an muncul untuk si ibu ituh.. Hehe.. Sampe ada yang komen: “Koq nggak malu sama jilbabnya bu ??..”

Gw ngeliat ini jadi salah satu contoh opini dari orang yang kurang belajar, mungkin lebih sopan ketimbang dibilang kurang mikir.. Siapapun bisa berpikir, tapi nggak semua orang mau dan berusaha bisa untuk belajar.. Si ibu nggak belajar, kalo profesi itu jalurnya haram.. Dia juga mungkin nggak mikir, gimana rasanya kalo anak dia atau orang tua dia berprofesi sebagai PSK.. Koq malah dibilang pahlawan keluarga..?? Kalo dia mau belajar dan kemudian berpikir, gw yakin pasti ada solusi2 lain yang bisa mengenyampingkan alasan bertambahnya kemiskinan di situ..

Dulu pas gw ngajar mata kuliah kreativitas, ada seorang mahasiswa yang nulis begini dalam lembar jawaban UTSnya: “Kreativitas itu nggak perlu teori..!!”, dilanjutkan dengan gambar ikon smiley di ujungnya.. Gyehehe.. Gw mah senyum2 aja.. Ini bukan opini orang bodoh, tapi opini orang yang kurang belajar.. Karena itu opini yang nggak berdasarkan fakta.. Orang2 yang mau  belajar akan mudah mendapatkan fakta.. Dan buat gw, cukup mudah untuk mematahkan argumennya.. Cukup dengan bertanya: “Terus, kenapa penelitian tentang kreativitas sampe sekarang masih berlangsung ??”.. “Kenapa ada banyak banget buku teori kreativitas ?? (buku2 terbitan luar banyak banget loh..)..”.

Salah satu kelemahan besar di sini yang sering gw liat adalah kurangnya mempertanyakan “Why”, namun lebih banyak ke “What” dan “How” saja.. Contoh, kita tau apa itu kuliah, dan gimana itu kuliah.. Tapi nggak mempertanyakan kenapa kita sebaiknya kuliah (termasuk mempertanyakan kenapa ambil jurusan tertentu.. Jangan kayak guwe, salah jurusan !!.. hehe).. Mangkanya masih banyak yang males2an dan bolos kuliah.. Contoh lain, kita tau apa dan gimana itu sholat & puasa, tapi nggak mempertanyakan kenapa sih mesti sholat & puasa.. Mangkanya masi ada aja orang yang nggak sholat dan puasa.. Atau, yang lebih parah, sholat iya, puasa iya, korupsi iya jugak.. Hehe.. Sangat jelas, nggak belajar kenapa mesti sholat yang sebenar2nya..

Kalo gw pikir2, mempertanyakan “What” & “How” lebih mengarahkan kita untuk belajar… Mempertanyakan “Why” lebih mengarahkan kita untuk berpikir.. Dulu pas SMA di mata pelajaran fisika, gw tau ada yang namanya gaya, energi, massa, kecepatan, dsb.. Dan meski sangat tidak mahir, gw tau gimana cara mengkaitkan variabel2 itu dalam sebuah rumus tertentu.. Tapi gw nggak pernah mempertanyakan kenapa rumus itu ada, kenapa gw mesti paham rumus itu secara praktis alias kegunaannya di dunia nyata, dan kenapa pulak gw mesti belajar yang begituan ?!?!?.. Hehehe..

Kalo gw perhatiin lagi, banyak orang melontarkan opini (hasil pemikiran) yang aneh2 gara2 nggak belajar.. Menggunakan penilaian sendiri sebagai standar kebenaran.. Hubungan antara berpikir dan belajar mungkin seperti hubungan simbiosis mutualisme, alias hubungan yang saling menguntungkan.. Atau kayak acara gosip antara dua selebriti yang saling berseteru, makin keduanya dipanasin dan digosok, makin sip.. Hihi.. (Analogi apa pulak ini..?!?)..

Yang jelas, bener dah tuh salah satu pepatah bijak Tionghoa yang bilang: “Belajar tanpa berpikir nggak akan menghasilkan apapun, tapi yang berbahaya itu berpikir tanpa belajar..”

*sotoy bangeeet dah guwaa.. amppuuunn..*

Advertisements

12 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s