favourite, me|write, spiritual, think sotoy
Comments 10

malas, benci aku..

Untitled-1Ntah kenapa, mungkin karena makin ke sini gw makin banyak ketemu orang males, gw jadi makin benci sama yang namanya kemalasan.. Meski nggak bisa gw pungkiri, gw sampe sekarang juga orang yang sesekali terjangkiti penyakit tersebut.. Tapi korban2 dari penyakit ini udah banyak gw liat, dan sama sekali bukan hal yang menyenangkan menghadapi orang2 model kayak gini..

Meski sekarang ini gw makin benci kemalasan, tapi bukan berarti gw benci orang yang males.. Justru sebaliknya, gw malah kasian ngeliat orang2 yang males.. Males yang gw maksud disini itu males negatif dalam jangkauan yang lebih luas, ntah itu males belajar lagi, males baca, males mencoba, males mempraktekkan sesuatu, males bertindak padahal taunya banyak, dan lain sebagainya..

Gw inget banget pas kuliah desain dulu, salah seorang dosen gw pernah certia di kelas, kalo dia resign dari tempat kerjanya gara2 berpartner dan punya atasan orang yang malas.. Kata2 tuh dosen sampe sekarang gw gak pernah lupa: “Nggak ada yang bisa diharapkan dari orang yang malas..”.. Gitu dia bilang.. Kata2 itu lengket banget di otak gw, sampe2 print outnya sempet nempel bertahun2 sebagai quote penyemangat di deket meja kerja guwa..

Sepuluh tahun lulus dari kuliah, ngeliat dan ngalamin banyak, kata2 tuh dosen emang sesuai dengan kenyataan.. Apa yang bisa diharepin dari orang males ?? Kalo dikasi tau aja, alesan & dalihnya dia bakal banyaakkk banget.. Apalagi berargumen sama orang yang udah males, nggak sadar pulak dirinya kurang banyak “baca”.. Hehehe.. Akhirnya gak bisa bedain mana opini, mana fakta.. Asli bakal debat kusir ujungnya kalo ngadepin orang kayak gini..

Males itu perasaan, dan perasaan itu adanya di hati.. Aa’ Gym dulu sering bilang: “Jagalah hati, jangan kau nodai..”.. Gw sangat setuju kalo hati perlu dijaga, karena Al’quran pun menginformasikan kalo hati itu bisa terkena penyakit.. Itulah kenapa ada ulama / orang yang berilmu disini yang berpendapat kalau hati sebaiknya jangan dijadikan “alat” untuk mengambil keputusan.. Dijadikan bahan timbangan oke, tapi tetep akal yang harus menjadi filter dan pengetok palu dari keputusan yang diambil…

Mungkin itu juga sebabnya sulit untuk menasehati orang yang malas, atau orang2 yang di hatinya ada penyakit entah itu iri dengki, serakah, ujub (seperti para koruptor) dengan menggunakan logika.. Dikasi tau kayak nggak denger, dikasi liat contoh2 akibat kemalasan dan keburukannya seakan nggak ngeliat.. Sesuai dengan yang ada di Al’quran, sebenernya yang buta itu bukanlah mata, dan yang tuli itu bukanlah telinga, tapi hati !!.

Advertisements

10 Comments

    • Bener mas.. Itu penyakit yang sangat berbahaya, sampe2 Rasul aja berdo’a minta perlindungan dari sifat malas.. Cemunnggudhh.. gwakakak..

      Like

  1. Toss mas, saya paling benci juga liat orang males, karena bosen liat orang males di rumah saya lebh rela ngeluarin kocek kasih modal buat tu orng kerja / kegiatan..

    Like

    • Iyes bu.. Waw hebat oi.. Emang mesti dicoba beragam cara untuk mengusir rasa malas dari dalam diri kita dan orang lain.. hehe..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s