me|write, think sotoy
Comments 15

ditanya lurus, jawabnya muter..

Untitled-1Gw inget dulu pernah diajak orang dari perusahaan semacam perusahaan training gitu, untuk terlibat dalam mendesain visual dari projetct trainingnya.. Pendek kata, gw ikut presentasi tuh orang ke sebuah bank.. Lumayan rame tuh ruangan, ada belasan orang yang ikut meeting saat itu..

Terus salah satu jajaran manajer tanya ke orang training yang ngajak guwe.. “Menurut anda, berapa persen dari karyawan kami yang ikut training ini bisa berubah dan menjadi agen perubahan ??”

Lantas si orang training jawabnya muter2 entah kemana, gw sendiri kagak ngarti kok jawabannya jadi ribet dan ngalor ngidur begitu.. Terus sampe akhirnya kagak ada nyebut angka pulak.. Kan pertanyaannya berapa persen ??

Sederhananya sih, kalo menurut gw yah sebut aja perkiraannya berapa persen gitu, 30 keq, 40 atau berapa gitu yah terserah.. Karena kan kalo ditanya berapa, yah jawabannya mesti angka toh..

Sama kasusnya kayak gw liat di tipi kalo kebanyakan politisi2 sini pada ngomong.. Apalagi yang terlibat kasus2 korup atau penyelewengan model kasus hambalang gitu.. Ditanya apaa, jawabnya muteeerr-muterrr, terus jawabannya jadi ribet sendiri, dan akhirnya jadi ngambang.. Model Raja Dangdut kemaren pas di TV juga pas mau jadi capres kan ditanya: “Anda berpoligami bang haji ??” Jawabannya muter2 dah, padahal kan jawaban yang tepat kan cuman iya, apa nggak.. tapi muter2 entah kemane.. hehehe..   Amit dah.. Ngomong tapi isinya “kosong”, nggak memberikan jawaban…

Apa susahnya seh jawab sederhana aja.. Kalo A ngomong A, kalo B ngomong B.. Jelas perkara.. Kalo gak tau yah ngomong gak tau.. Di kelas juga kalo ada pertanyaan dari mahasiswa yang emang gw gak tau, yah gw jawab gw gak tau, atau gw belum tau.. Beres perkara..

Secara alami orang2 itu seneng denger yang sederhana.. Misal, kalo gw tanya sama mahasiswa gw tugasnya udah kelar belom, tinggal jawab “udah”.. Enak tuh.. Tapi ada juga yang “Tinggal di print pak..” atau “Kemaren ada kecelakaan pak, terus saya nolongin, terus bla bla bla bla..”.. Terlepas dia ini jujur atau nggak, yang jelas jawabannya jadi ribet.. hehe..

Ada juga model orang2 yang ngomongnya berkesan tinggiii banget.. hehe.. Tapi poinnya gak kena.. Malah berkesan rumit.. Mungkin biar kesannya pinter kali yaa.. Tapi kalo menurut gw sih, orang yang benar2 pintar itu menyederhanakan, sedangkan orang yang sok pinter itu merumitkan..

*Ah.. Sotoy lu giiiieeee…!!!*

Advertisements

15 Comments

  1. mmm…adanya orang-orang yang kalau ngomong berbelit, saya sih mandangnya “tugas kita untuk menjadi pendengar yang baik”. Banyak teman saya ngomongnya kesan berbelit, padahal bukan, mereka senang bicara dari akarnya dulu, semacam narasi pd cerita ada opening-klimaks-penutup. Pintar2nya kita menarik inti. 🙂

    Like

    • Ohh.. Kalo ngomong sama “temen” sih memang beda.. Apalagi cerita.. Apalagi curhat.. hehehe.. Poin di postingan iniiii, sebetulnya adalah “jawaban” kalo ditanya.. Sesuai judulnya, ditanya apa jawabnya apa, eh malah muter2 gak jelas.. Kalo cerita dulu terus ada “jawaban”nya sih masih mendingan..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

  2. biasalaaah… mulai dari guru SMP, SMA, sampe dosen dan trainer kan gitu mas..suka muter2, ngelama2in.. kan kesannya cerdas. beda sama lawyer yg suka to the point 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s