entrepreneurship, favourite, me|write, think sotoy
Comments 8

dare to be “there”..

Untitled-2Minggu kemarin, ada temen gw yang mampir ke kantor.. Bukan temen sembarang temen, tapi temen yang setaun lebih yang lalu pernah diskusi ama gw tentang keinginannya untuk resign dari kantornya dan mulai berwirausaha.. Dulu gw inget banget dia dateng sekeluarga ke kantor gw, bawa istrinya, dan ketiga putrinya yang masih kecil-kecil..

Pendek kata, waktu dulu itu, dia pengen resign dari karirnya sebagai karyawan bank yang udah lama dia rintis dan udah sampe ke level manajer di sebuah bank lokal terkemuka.. Dia juga bilang: “Gw ragu sama penghasilan gw yang dari bank konvensional.. Gaji gw kayaknya jelas2 dari hasil riba..”.. Dia kepengen berwirausaha, tapi sekaligus takut juga karena dia tau banyak resiko berwirausaha dari profesinya sebagai manajer resiko.. Dan akhirnya dia resign juga..

Minggu kemarin dia diskusi soal gimana caranya buat ngerekrut karyawan.. Karena dia sekarang udah berasa “kewalahan” nanggepin order dari kliennya.. Apalagi dia bisnisnya cloud computing yang perlu maintenance berbulan-bulan.. Jadi berasa perlu orang untuk ngebantu menghandle orderannya..

Alhamdulillah, berarti bisnisnya ada kemajuan.. Kemaren sih cerita suka dukanya seru banget.. Dari yang hampir pingsan pas ketemu klien gara2 kecapean, sampe ketemu saat2 dimana dia ngerasa pingin ngirim2 lamaran lagi, alias nggak usah jadi entrepreneur, mending jadi karyawan aja…

Apapun teorinya, wirausaha itu kalo gw pikir emang perlu “keberanian” yang lebih.. Ibarat belajar renang, baca buku renang emang bagus.. Tapi kalo kagak “berani” nyebur, tuh ilmu bisa2 malah nggak kepake.. Dan jangan salah, orang yang berani itu bukan orang yang nggak punya rasa takut.. Tapi orang yang tahu konsekwensi dari pilihannya, yang tetep ngerasa takut untuk melakukan, tapi kemudian memutuskan untuk tetap melakukan..

Kalo kata Buya Hamka: “Yang patut diberi gelar berani, ialah yang tiada merasa gentar menghadapi bahaya karena menghindarkan bahaya yang lebih besar.. Maju menghadapi kesulitan, karena yakin di balik kesulitan itu akan tercapai suatu kebahagiaan jiwa..”

Kayaknya temen gw ini juga udah mulai merasakan apa yang gw rasakan.. Kalo kita berwirausaha nih, lebih berasa banget “sandaran” kita cuman Tuhan.. Bukan perusahaan tempat bekerja, bukan istri, bukan orang tua, dan bukan hal2 lain yang sifatnya keduniawian.. Mangkanya pak Mario Teguh pun pernah bilang, kalo keberanian itu sebagian dari iman..

Ujung2nya, rumus “saya + Tuhan = cukup” jadi teraplikasikan penuh.. Ninggalin sholat jadi takut, malah pengennya ditambah, berbuat yang aneh2 atau merugikan orang lain juga jadi takut.. Karena mikirnya: apa yang kita lakukan, secara langsung maupun tidak langsung pasti akan bisa berdampak pada bisnis kita..

Berani itu emang ajaib.. Cuman orang2 berani yang bisa ngeliat banyak “keajaiban”.. Dan diantaranya berwujud pada “peluang2” ataupun “kebetulan2” yang aneh yang kadang nggak pernah terlintas dalam pikiran kita sebelumnya.. Kemaren itu temen gw ngomong begini: “Aneh deh gie, kayaknya Alloh udah ngatur gitu.. Sering banget kondisinya jadi gini: tiap satu orderan gw udah 80% mau kelar, eh orderan baru selalu masuk..”

Advertisements

8 Comments

  1. inspiratif lagi… berani ya temennya, saya koq gak berani2 ya. btw bisnisnya cloud computing bisa gede gitu ya… kepikir gitu lho

    Like

    • Iya.. saya juga salut sama keberanian dia.. Dia jualan “sistem” atau aplikasi yang ditaro di cloud.. Jadi si pembeli nggak perlu repot macem2, cukup punya koneksi internet aja..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

    • Euh.. kalo dibilang berani doang sih sebenernya kurang tepat.. Mesti ada “perhitungan” juga.. Si temen itu dari jaman kuliah dulu meski jurusan ekonomi manajemen emang udah hobby IT, bikin web, dan sejenisnya.. Dia ngeliat peluang dengan adanya cloud computing.. Dan marketnya juga udah di tes keliatan ada… Cuman memang berani itu salah satu modal yang sangat penting…

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s