favourite, me|write, my life stories, think sotoy
Comments 18

ogah taqlid buta..

Untitled-1Di tiap angkatan & kelas saat ngajar, gw selalu ngomong ke mahasiswa gw, kalo jangan nurut gitu aja ama materi2 yang gw kasi.. Coba aja cek, coba baca lagi, bener nggak apa yang udah gw sampein.. Malah gw inget gw pernah ngomong gini: “Sebenernya, kalo kalian semua mau nggak setuju dengan apa yang gw sampein itu nggak masalah.. Gw diamanatkan ngajar kalian, jadi gw bertanggung jawab untuk menyampaikan materi ke kalian.. Tapi soal kalian mau setuju atau tidak sama yang gw sampein, itu mah soal laen..”

Maksud gw ngomong gitu itu, supaya mereka sadari sepenuhnya kalo dosen itu bukan dewa.. yang serba tahu semuanya dan nggak bisa salah, dan mesti kudu harus diturutin bulat2.. Ujung2nya gw pengen mereka jadi orang yang gak “taqlid buta” gitu aja atas apa yang mereka lihat, baca, dan dengar…

Kalo kata Buya Hamka: “Jangan jadi pak turut..”.. Jangan nurut manggut gitu aja tanpa pengamatan dan tafakkur yang dalam pada suatu hal.. Meskipun pasti pada awalnya kita ini orang2 muda selalu mencoba meniru2 orang besar lain, tapi jangan lupakan penyidikan, pengalaman dan tafakkur yang lebih dalam.. Hasil dari pengalaman dan tafakkur bisa berbuah keyakinan yang dalam, dan akibatnya rasa galau jadi ogah ganggu..

Jadi, nggak papa meniru (nurut dulu) pada sebanyak mungkin orang2 besar.. tapi jangan lupakan pemikiran diri sendiri.. Buya Hamka juga menuliskan: “Yang amat berbahaya bagi hidup ialah pikiran yang tidak tegak sendiri, yang hanya berlindung pada pikiran orang lain. Kekuatannya hanya ada saat ditolong orang lain, dan tidak dibiarkan hidup sendiri..”

Kadang gw nggak tahan liat banyak orang fanatik abis2an sama sesuatu, bener2 cenderung jadi taqlid buta.. Padahal ibarat baju, yang cocok buat seseorang, belum tentu cocok untuk orang lain..

Ada sebuah kisah seorang santri.. Suatu ketika, dia baca syahadat di depan santri2 yang lain, terus manjat ke pohon kelapa yang tinggi, kemudian terjun bebas jatuh membentur bumi.. Tapi dia sehat wal afiat tidak cedera apapun.. Dia pun ngaku ke gurunya kalo dia itu manusia biasa, nggak sakti.. Sunan Kudus, gurunya pun bertanya: “Gimana, kalo orang2 lain kagum padamu, lalu meniru persis apa yang kamu lakukan, kemudian mereka luka atau mati ??

Santri tersebut menjawab: “Kalo orang lain niru saya terus mati, itu karena kebodohan mereka sendiri.. Setiap manusia punya latar belakang, sejarah, kondisi, situasi, irama dan metabolismenya sendiri2.. Maka Tuhan melarang taqlid, peniruan yang buta.. Setiap orang harus mandiri untuk memperhitungkan kalkulasi antara kondisi badannya dengan mentalnya, dengan keyakinannya, dengan tempat ia berpijak, serta berbagai kemungkinan sunnatullah atau hukum alam permanen.. Kadal jangan meniru kodok, gajah jangan memperkembangkan diri seperti ular, dan ikan tidak usah ikut balapan kuda..”

Advertisements

18 Comments

  1. Critical Thinking kurang di Indonesia , Gie. Kalau disini (UK) malah harus gak setuju tapi harus kuat alasannya ada dasar teori bukan asal gak setuju. Nggak suka bilang nggak suka. Dan gak pake sakit hati susah juga ya budaya diubah

    Like

    • Yes Roel.. Big Agree.. Di barat emang begitu kalo ceritanya dosen2 gw jugak.. Gw sih setuju dengan pendapat yang bilang itu gara2nya dari SD kita metode pengajarannya cenderung ceramah dan satu arah.. Dan gak dikasi tau kalo boleh gak setuju.. hehehe.. Salah satu akibatnya, guru atau orang yang lebih tua atau lebih ahli selalu dianggap selalu paling benar…

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

        • Iye roel.. yang rame2 naek motor bawa bendera pengajiannya juga gitu… Ngerasa pentolannya paling bener kagak bisa salah… Padahal banyak orang yang dirugikan juga gara2 perbuatannya..

          Image Hosted by ImageShack.us

          Like

    • Kurang lebihnya begitu.. hehe.. Aktif menyelidiki, aktif membaca, aktif merenung, dan sejenisnya.. Jadinya bukan mustahil dapat wawasan yang lebih luas, lebih beragam, meskipun mungkin saja bisa “berseberangan..”.. Dan tinggal masalah keberanian saja, bisa mengungkapkannya atau tidak..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

    • Bukan ada lagii, buanyaakk malah.. gwakakak.. Euh, kalo dari pengalaman kuliah pribadi sih.. hihihi.. Ya terima aja.. Gak perlu dikritik lagi.. Kan setuju atau tidak sama yang dosen sampein itu urusan lain.. Tapi yang paling penting, bener kata Roel di reply awal.. Gak setuju yang baik dan benar itu mesti ada dasarnya juga.. Karena kalo nggak ntar jadi debat kusir.. hehehe..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

  2. liat komen-komenan mas ogie dan mas roel jadi kepikiran, benarkah critical thinking dari barat wacananya? jadi pengen cari tahu gitu adakah wacana critical thinking dalam islam

    Like

    • Hmm.. Agak jadi masalah memang disini.. Kita2 (gw dan roel) kuliah menggunaan buku2 referensi dari barat.. Jadi barat dan timur memang punya cara yang berbeda dalam memandang teori.. Buku2 teori barat lebih kurang berani beropini sebelum dasar referensinya kuat banget.. Itulah kenapa kalo kita liat buku2 barat, kebanyakan punya referensi / rujukan yang banyaaaakk banget.. Di sejumlah referensi, ya memang ada yang bilang critical thinking itu dari sono.. Hehehe.. Kalo dalam Islam, belum tau deh.. Belum pernah baca..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

  3. Pingback: numpang nampang.. | Lagi Lagi Halaman Guna Guna

  4. Pingback: gara gara guru.. | Lagi Lagi Halaman Guna Guna

  5. Pingback: JO KOngkrit WOW !!.. | Lagi Lagi Halaman Guna Guna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s