me|write, spiritual, think sotoy
Comments 17

tajam ke bawah, tumpul ke atas..

Untitled-1Kenapa ya, belakangan ini gw berasa makin empet sama pejabat dan wakil2 rakyat ?? Terlebih para penegak hukum yang penegakannya base on kepentingan.. Atau malah bisa tergantung duit atau jabatan..

Ngeliat kasus nabraknya si anak pejabat naek mobil BMW yang harganya em eman dengan umur segitu, terus para penegak hukumnya pada plenga plengo.. Hadeeehhh.. Kalo ngebandingin kasus yang sama tapi yang ngalamin rakyat biasa, ceritanya pasti udah jadi lain… Langsung diberondong sama pasal ini pasal itu, tes ini tes itu, dan prosedur lainnya..

Gw jadi inget kata ustad pengajian kantor dulu… Beliau bilang Rasul pernah mewanti-wanti sejak dulu tentang “lingkungan” para penegak hukum.. Seinget gw ada dua hadist yang beliau sebut waktu itu.. cuman redaksionalnya gw lupa… Jadi ini intinya gw sampein pake kata-kata gw sendiri aja ye, yang penting maknanya gak berubah dan maksudnya sampe..

Yang pertama kalo gak salah: “Kalo ada tiga orang penegak hukum, yang bener itu cuman satu orang..” Jadi kalo ada satu kantor isinya penegak hukum semua, yang “beres” itu cuman sepertiganya.. hehe.. Kayaknya koq, mirip2 sama kondisi nih bangsa yee..

Yang kedua, “Janganlah kamu memimpikan atau menginginkan harta dari hartanya para penegak hukum..”…  Euh, ini mungkin agak2 menyindir kalo harta para aparat penegak hukum itu sangat rentan dengan uang panas…

Yaahh, selain kasus tabrakan diatas, dan kalo ngeliat banyaknya makelar kasus plus mafia hukum yang bikin nih negara maling berdasinya jadi gak abis-abis, dua hadist yang disampein sama ustad pengajian kantor itu buat gw menjadi layak untuk direnungkan…

Advertisements

17 Comments

  1. Rasulullah bersabda,

    القضاة ثلاثة واحد في الجنة واثنان في النار. فأما الذي في الجنة فرجل عرف الحق فقضى به ورجل عرف الحق فجار في الحكم فهو في النار ورجل قضى للناس على جهل فهو في النار

    “Qadhi (penentu keputusan/hakim) itu ada tiga, satu di surga dan dua di neraka. Yang di surga adalah Qadhi yang tahu kebenaran lalu memberikan keputusan dengannya. Sedang Qadhi yang tahu kebenaran lalu zhalim dalam keputusannya, maka ia di neraka. Begitu pula, Qadhi yang memberi keputusan tanpa ilmu, ia di neraka.”

    (HR. Abu Dawud, At-Tirmidzi dan Ibnu Majah, di-shahih-kan oleh Al Albani).

    Like

  2. jadi inget saat ngantuk tetep nyetir.. gitu deh resikonya..
    daku mikir kalu sianak pejabat itu yang nabrak dan mati ditempat, lebih heboh kali ya.. *astagfirulloh kog daku bisa punya pikiran gini?

    Like

    • hehe.. wajar koq.. itu tandanya mbak masih punya hati nurani yang bener… kesel ngeliat ketidak adilan dan hal2 yang nggak “sesuai”…

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s