me|write, think sotoy
Comments 10

ada pangkal sebab…

Pagi2 surfing udah baca berita yang bikin gw geleng2… bisa diliat di sini… Mosok tiket masuk museum lebih murah dari toilet umum ??!?!… Bener2 dah bangsa ini.. Ini petingginya pada kemana seh ?? Nggak ngehargain hargai sejarah banget… WOOiii mentri yang ngurusin kebudayaan, iki pie too ??
Kalo kata Bung Karno: “jangan sekali-sekali meninggalkan sejarah..”.. Ada juga yang bilang: “bangsa yang besar itu bangsa yang menghargai sejarahnya..”… Kalo ngeliat ini, rasanya gw sebagai pekerja seni agak2 gimanaaa gituh… Terlebih kalo ngebandingin dengan museum2 di luar negeri yang jauh dari kesan suram, oldschool, dan “sepi” kayak kuburan… hehe… Coba deh liat2 museum di luar negeri dari websitenya.. Terurus, terawat, tertata, dan acara2nya terprogram dengan baik…

Museum selain menyimpan sejarah, juga nyimpen budaya… Benang merahnya mungkin bisa ditarik jadi seperti ini: budaya =  hasil buah pikir manusia = kreativitas… Bisa jadi ketidakmampuan bangsa ini menghargai sejarah / budaya, berujung kepada ketidakmampuannya dalam menghargai kreativitas.. Nggak heran para pelaku industri kreatif disini khususnya desainer grafis dan komikus, banyak yang pada mengeluh akibat nggak diurusnya industri potensial ini… Di luar sana, banyak gw denger cerita para pelaku industri kreatif sangat didukung dan difasilitasi oleh pemerintahnya…

Kata sejarah berasal dari bahasa arab “Asy-Syajaroh” yang artinya pohon.. Ibnu Khaldun mengistilahkan sejarah sebagai “Pengetahuan tentang proses2 berbagai realitas dan sebab musababnya secara mendalam..”.. Bisa ditarik kesimpulan, dengan belajar dan menghargai sejarah, bisa diketahui pangkal2 dari sebuah sebab…. Setiap akibat punya sebab, dan bagi orang yang suka filsafat nggak berhenti sampe disitu, setiap sebab, pasti ada pangkal sebab… Dari kasus museum ini, gw bisa bilang kalo pemerintah sangat nggak menghargai sejarah… dan gak mau belajar dari sejarah…

Akibatnya, sekarang kan keliatan, banyak masalah yang tidak terselesaikan karena nggak diselesaikan pada posisi “pangkal” sebab… Contoh sederhananya, gw sebagai orang awam: kenapa dari jaman gw SMP harga BBM naik terus, gak kepikir kah untuk bikin bensin sendiri dari dulu ??.. Kenapa sekarang di TV ada iklan untuk makan selain nasi ?!?! ini kan pertanda beras udah menipis.. Masalah gonjang ganjing harga beras dan harga pangan lain kenapa selalu berulang ?? Padahal negeri ini kan kaya lahan subur ?? Pangkal sebabnya, harga hasil panen dihargai murah, petani kurang diperhatikan, jadinya nggak sejahtera, terus ngeliat hal ini, ada gitu yang mau jadi petani ??? Kenapa jugak pemerintah impor macem2 hasil tani dan kebun seh ?? Negeri kampung halaman tahu tempe yang kehabisan kedelai buat gw koq yah sesuatu yang doesn’t make sense…

Yang sering kita denger, keceblos masuk lubang dua kali di tempat yang sama itu pertanda kita sama sekali nggak belajar… Kejadian ini cuman bisa kena pada mereka yang nggak mau belajar dari pengalaman / sejarah… George Santaya, seorang filsuf dari Spanyol mengatakan: “Mereka yang tidak mengenal masa lalunya, dikutuk untuk mengulanginya…”

(*Sotoy lagiiii, sotoy laggiii… Hadeeh.. kapan sembuhnya gw ya ??*)

Advertisements

10 Comments

    • Image Hosted by ImageShack.us

      Euh.. di iklan TVnya mah nggak nyinggung sama sekali isu kesehatan seh… hehe… Kalo lah memang mesti gak makan nasi ?? Ada gak yah makanan sehari2 yang masyarakat bisa makan, tapi harganya gak lebih mahal dari beras..?? Pemerintah bisa nyediain itu gak ?? Sementara sekarang ini harga beras pasti ada yang merasa udah kemahalan… Pemerintahnya juga bingung sendiri kale neh jadinya… Ya itu lah, solusinya gak ke pangkal sebab…

      Kalo museum gratis sekalian juga gak papa seh… Gw lebih konsern ke penghargaannya secara nilai historis dan hikmahnya, bukan di”suramkan” begitu ajah (toh itu artikel museum bukan gw juga yang nulis… kekekek…)… Kalo di UK udah gratis, bagus lagih, terang benderang, mungkin juga udah disupport abis sama pemerintahnya jadinya bisa gretong… hehe.. Disini, kurang terurus, udah bebayar (dengan alasan budget dari pemerintah kecil), kayaknya gak “kinclong” gitu… jadinya males dah ke museum… Pointnya, coba deh pemerintah sadari potensi kreativitas, kan bisa tuh para pelaku kreativitas branding atau komunikasi visual disinergikan atau diketemukan dengan museum… Dari dulu gituh… Budget disediakan… Gw pikir sih kalo pelaku industri kreatif dilibatkan hasilnya bakal laen… Tapi yah kondisi disini kreativitas kurang dihargai ya jadinya gitchu deh… hehe.. Tapi anehnya, kalo “plesiran” koq malah didanai..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

    • wlecome to my new home bro… hehehe… sebisa mungkin gw bikin lebih bagus dari yang lama… (dendam kesumat sama multiply..)… wakakak..

      ayo silakan diminum kopinya… hehe…

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

  1. udah tiketnya lebih murah dari toilet, orang pun masih malas pergi ke museum.

    Jadi inget abis ke museum di Madura, ceritanya mistis semua, dari sesajian sampai gamelan bunyi sendiri.

    Like

    • waakk ?!? serius gamelannya bunyi sendiri ?? hiiiii… serem amat yah… Ya kebayang sih, di Jakarta aja udah surem… apalagi yang di daerah… hehe.. pasti lebih berasa tuh aroma horornyaa… wakakak..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s