me|write, think sotoy
Comments 25

Hakikat dasar game..

Suka maen game ?? hehe.. Wajar banget… Sekarang ini, yang namanya video game udah ngepung kita dari segala penjuru… Nggak hanya lewat konsol berbasis rumah (kayak nintendo Wii atau PS3), tapi juga lewat barang yang kita kantongin atau genggam sehari-hari… Handphone, entah itu smartphone ato bukan, biasanya kehadiran game nggak bisa dihindari… Kalo tablet, nggak usah ditanya lagi… itu gadget hiburan, pasti yang punya tablet nggak mungkin gak donlot game satu atau dua biji…

Setelah lulus S2 dengan tesis tentang video game, gw jadi lebih sadar kenape orang jepang jadi pinter2… Di sebuah artikel gw baca, ternyata orang jepang suka membuat otaknya terus aktif… Selain budaya baca yang ngakar, bermain game ternyata juga bisa membuat otak terus aktif..

Gregory Trefay (2010), dalam bukunya “Casual Game Design” bilang; kalo game sejatinya adalah proses belajar (learning) dan penguasaan (mastery). Video game membuat proses belajar menjadi menyenangkan. Jadi orang yang lagi maen game sebenernya lagi mempelajari pola-pola tertentu dari masalah yang ditawarkan sama game, dan kemudian setelah pola tersebut dipahami, masalah tsbt akan bisa teratasi, terus lama2 makin jago dah alias makin menguasai jalannya game…

Terus kenapa bisa bosan maen satu game aja ?? Si Trefay bilang, kalo kita udah mampu menguasai sebuah game, maka kita akan menjadi kurang tertarik lagi sama game itu.. Itulah kenapa makin ke sini game makin banyak yang kompleks, makin menantang, makin bervariasi cara bermainnya, dan terkadang makin susah untuk ditaklukkan..!!! Hehehe…. Karena para pemain udah jelas gak akan tertarik kalo pola permainan yang ditawarkan oleh developer game masih sama atau nggak jauh beda sama game2 yang pernah ada…

Tapi game yang “gampang” dipelajari juga sekarang banyak bermunculan toh ?? Tengok aja Angry Birds, Cut the Rope, atau Fruit Ninja.. Heeeyy, it’s a piece of cake..!!! Mudah, siapapun bisa bermain.. Bandingkan dengan seri Final Fantasy atau Metal Gear Solid… Maaakkk.. dijamin gak semua orang akan bisa dan suka… KENAPA ?? hwaaa… ini bakal panjang kalo gw jelasin disini.. Singkatnya dan mudahnya, ada dua tipe gamer: Hardcore gamer dan Casual gamer… Untuk bahas ini, perlu satu sub bab sendiri dalam tesis gw… wakakak…

Back to topic… Kalo menurut gw, jangan terlalu anti sama video game… Terlebih kalo anak2 dari pembaca blog ini kepengen… Kalo emang ada rejeki, beliin aja iPad 3.. Gwakakakk.. ini mah jangan kasi ke anak2 anda, kasi ke saya aja, gw juga mauuu !!! gyahahaaa…

Kalo buat anak, yang penting porsinya… Mesti bener2 diatur biar gak jadi addict.. Ponakan gw 2 orang masih SD maen game semua, dan gw liat mereka koq malah jadi pinter ya ?? Nilainya bagus2… Dan yang satu jadi gandrung sama komputer. Walhasil, pas terima rapot kemaren dia dapet satu piagam penghargaan dari sekolahnya, karena dari semua murid di tingkat kelas yang sama di sekolahnya, dia yang paling jagow.. Tau paling jagow di bidang apa ??? YES.. Teknologi Informasi dan Komputer… (^_^!)/

Advertisements
This entry was posted in: me|write, think sotoy
Tagged with:

by

"Tuhan.. tolong berikan rejeki berlimpah pada semua orang yang udah mampir ke blog ini.. Amiiinn.." ......(^_^!)

25 Comments

  1. Tanya pak dosen… gimana dengan game yang ada muatan sadis dan pornografinya? Gimana supaya efek buruknya gak kena ke anak-anak? *Secara, hari gini marak banget rental game yang pelanggannya adalah anak-anak*

    Like

  2. hahaha. mariii.tapi dasarnya aku suka lupa waktu, jadilah terpaksa uninstall angry bird di hp. tapi fruit ninja masih bertahan. wekeke.. #samimawon

    Like

  3. Awalnya main game cuma untuk hiburan, tapi kemudian jadi tertarik untuk mengikuti perkembangannya, bukan sekedar addict pada game tersebut. Perkembangan dunia game itu sendiri kompleks, sama kompleksnya dengan handphone, sepak bola, atau moto gp. Bila di dunia handphone kita lihat persaingan antara nama-nama seperti Nokia dengan Samsung dll, maka di dunia game kita bisa melihat persaingan antara Nintendo dengan Sony. Perkembangan dunia game inilah yang menarik minat saya karena dunia game itu juga terbagi dalam generasi-generasi. Dan bila saja industri ini bisa diberdayakan dengan benar, maksudnya disini bukan penjualan game melainkan produksi game, membuat industri game sendiri, menciptakan nama-nama seperti Nintendo atau Sony, bukan tidak mungkin Indonesia bisa seperti orang Jepang sebagaimana yang tertulis dalam artikel ini. Mengenai muatan kekerasan atau pornografi, sebenarnya telah ada yang namanya lembaga sensor game, yang tenarnya itu ESRB. ESRB sudah merating game-game mana yang batasan usianya disesuaikan dengan materi yang terkandung dalam game tersebut. Tapi kalau di Indonesia kasusnya beda, disini semua pihak harus ikut aktif melakukan pengendalian. Peran orang tua serta penyedia layanan game sangat diperlukan disini. Hanya saja kebanyakan penyedia konten masih berorientasi pada keuntungan materi, sehingga kemudian mengabaikan kesehatan mental anak-anak. Nice article afterall… 😉

    Like

  4. saya sdh ga suka game yg berat2.sy lebih suka yang casual tapi ttp menantang :Dbtw gw gamer tapi kok ga pintar2 ya.pintar ngibul iya :)))

    Like

  5. Sayangnya pembuat game di indonesia masih dikitApalagi yg pendidikan*knapa passion gw skrg ilang ya? (Curcol)*

    Like

  6. rirhikyu said: Sayangnya pembuat game di indonesia masih dikit

    tanyna kenapaaa?beli edisi legal atau nge-bajak? gimana game developernya mau makan?

    Like

  7. mbakje said: gimana dengan game yang ada muatan sadis dan pornografinya? Gimana supaya efek buruknya gak kena ke anak-anak?

    Supaya efek buruknya gak ke anak2 ?? hehe.. Jawabannya: jangan sampe ituh game dimaenin sama anak2… Jangankan game, bahkan komik, majalah, dan tayangan televisi yang “salah alamat” target pengkonsumsinya pasti akan memberi dampak buruk… Game itu dibuat memang untuk rate umur tertentu.. Repotnya, disini “rentalers” tidak peduli sama rating umur game yang boleh dimainkan sama si anak… Kasus ini jatohnya sama dengan majalah PlayBoy atau FHM atau komik dewasa yang salah alamat dibaca sama anak2… hehehe… Pernah dulu awal nikah, gw sempet tinggal di kos2an istri, dan ada rental PS dan PC di deket tempat kos… Kalo gw lewat situ, kata2 kasar dan kotor sering banget kedengeran sampe luar, padahal isinya kebanyakan anak2 kecil dan remaja tanggung.. (contoh lingkungan rental yang tidak sehat (^_^!)…. Singkatnya, karena “rentalers” hanya mikirin profit, sebaiknya kita mencegah atau mengurangi anak2 maen di rental… Atau temenin anak2 kita yang memang mau maen di rental.. gwakakak…Sebenernya di amerika udah ada ESRB (Entertainment Software Rating Board) yang tugasnya merating setiap game yang akan rilis.. Nah, kita2 ini para ortu kudu ngarti sistem peratingan ini kalo anak2 kita emang mau kita bolehin bermain game… Rating ini selalu tertera di cover dari DVD game, dan sampe sini pun label rating itu tetep ada… terkadang juga muncul di awal2 game saat scene logo developernya muncul…. Biar lebih jelas, untuk yang mau nemenin langsung atau mengirim “mboknya” ngikut anak2 maen ke rental, link ini bisa di klik untuk ngeliat rating2 dari game… Supaya ngarti anak2 kita bolehnya maen game apa saja… hehehe…. http://en.wikipedia.org/wiki/Entertainment_Software_Rating_BoardHehehe… semoga jawabannya memuaskan…

    Like

  8. roelworks said: accidental gamer

    hehehe… terkategorikan sebagai “casual gamer”… Dalam bukunya “Casual Revolution” yang ditulis oleh Jesper Jull (2010), secara pengertian, mereka2 ini memang tertarik dengan game secara accidental atau kondisional…Kalo urusan pinter atao nggak mah boss.. cuma satu masalahnya, kitenye mau BELAJAR atau nggak ???… wakakakak..

    Like

  9. hahaha… menahan hasrat bermain itu emang susah… KENAPE ?!?! karena pada hakekatnya sendiri, manusia itu adalah makhluk bermain = homo ludens… Mau ditahan gimana coba ?? Pilih mana ?? Nggak maen2, atau maen yang nggak2 ?? ya mending maen video game…. wakakakak.. Tapi bener, “disiplin” diri dalam bermain game juga perlu… haha…

    Like

  10. ogieurvil said: cuma satu masalahnya, kitenye mau BELAJAR atau nggak ???… wakakakak..

    jadi tidak ada korelasi langsung bermain game dengan pintar dong…hmmmm….baca lagi tulisannya ogie

    Like

  11. navilink47 said: semua pihak harus ikut aktif melakukan pengendalian. Peran orang tua serta penyedia layanan game sangat diperlukan disini.

    Setuju… Disini, oleh “orang dewasanya”, game hanya dianggap sekedar maenan anak2 yang nggak perlu diperhatikan.. Ini juga jadi salah satu motivasi gw untuk menulis tesis tentang video game.. Gw pengen membuktikan secara akademis (disini !!, di luar sono mah sekolah game sampe S2 juga ada….) bahwa video game sangat WORTHED untuk diteliti secara ilmiah… Karena demikian kompleks dan terus berevolusi…. Yah, do’akan saja semoga impian gw bersama tim gw untuk mendirikan perusahaan developer game lokal segera terwujud… hehehe… Kalo sesuai jadwal, di tahun ini juga akan ada beberapa game yang bisa dirilis… Nanti jangan lupa didonlot yah di iOS dan di Android… wekekek….

    Like

  12. Ya emang gak ada kaann..?!? diatas ditulis, riset kaitan game dengan aktivitas otak… bukan riset korelasi langsung antara maen game dan orang jadi pinter…. dan lihat disituuu.. Kenapa jepang pinter: selain maen game yang bikin otak terus aktif, ada BUDAYA BACA yang NGAKAR…Gw sendiri sih nggak percaya ada orang tau2 jadi pinter gara2 maen game doang… MUSTAHIL !!! hehehe… Bikin otak bagus iya, tapi dimana2 sejarahnya kalo mau jadi pinter yaaa BELAJAR…. hihihi…

    Like

  13. andywirawan said: supaya pinter

    hei hei hei… Supaya pinter itu belajar hoooii…!!! hehehe… Maen game mah emang bisa bikin otak bagus…. Konsol canggih bentar lagi mau di press conference sama Microsoft: the next XBOX… Rumornya seh, di akhir tahun si Microsoft mau ngasi tau kita konsolnya akan seperti apaa…. WAAWW… tapi tetep aja sampe disini bakal mahal dulu…. bhuhuhu…

    Like

  14. anchaanwar said: saya sdh ga suka game yg berat2.sy lebih suka yang casual tapi ttp menantang 😀

    hehehe… ini sesuai banget sama riset yang dilakukan sama si Jesper Juul (2010)… Pertambahan usia dan kesibukan bisa membuat seorang gamer memilih game2 casual saja…. Loh..?!? terbukti lu udah pinter koq… Buktinya lulus S2… hehehe… gak semuanya bisa loohhh… wakakak…

    Like

  15. rirhikyu said: pembuat game di indonesia masih dikitApalagi yg pendidikan

    hehehe.. memang… nyari programer yang berbasis developer disini susahnya minta ampuuunnn…. terutama di Jakarta… Di bandung sih udah menjamur… Gw pun masih buka lowongan sampe sekarang… Kalo ada rekan2 yang berminat bergabung jadi programmer game untuk iOS, Android, Nokia (Java2ME), FEEL FREE to Contact ME…

    Like

  16. Hihi.. buat gw pribadi sih menarik banget… Si dosen pembimbing gw yang doktor di UI juga seneng… Karena teori yang gw pake buat analisa itu teori yang jarang digunakan sama orang2 yang ambil master komunikasi… soalnya terkait sama teknologi… Teorinya “Social Construction of Technology” (SCOT)…. Alhamdulillah, seru banget (beda sama syahrini…)

    Like

  17. *tepuk tangan* subhanallah… hebattt!!!! ajuin ke penerbit aja thesisnya biar jadi buku bestseller :DGw doain semoga usahanya mendirikan perusahaan developer game lokal segera terwujud… amin.

    Like

  18. mbakje said: biar jadi buku bestseller :DGw doain semoga usahanya mendirikan perusahaan developer game lokal segera terwujud… amin.

    Amiiinnnn yaa rabbal aalaaamiiinnn… Memang sudah terpikir ke situ.. tesis mau dijadikan buku populer… hehe… Cuman perlu waktu lagi aja untuk mem”populer”kan bahasa / kalimat2nya…. Yang di tesis gw itu bahasanya ilmiah bwanget… orang awam baca pasti pusing dah tuh… Pengennnya yah tesis gw jadi tulisan santai kayak model postingan ini…. Lebih seru dan membumi… Thanx do’anya yaa… Ta’ do’ain juga semoga sukses selalu dunia akherat..!!!

    Like

  19. mbakje said: *tepuk tangan* subhanallah… hebattt!!!! ajuin ke penerbit aja thesisnya biar jadi buku bestseller :DGw doain semoga usahanya mendirikan perusahaan developer game lokal segera terwujud… amin.

    Aamiin, aamiin, semoga beneran bisa sesukses itu :)*biar tergerak buat ngasih saya buku gratis :p

    Like

  20. ini postingan pindahan ya Sob????

    saya mau koment banyak,,,,,

    1. Setelah lulus S2 dengan tesis tentang video game,
    koment saya “serius????? emang gak ada pembahasan lain?? (maaf agak ketus, masih jengkel gara2 hasil foto kemaren)

    2. Singkatnya dan mudahnya, ada dua tipe gamer: Hardcore gamer dan Casual gamer.
    koment saya “udah ada belom postingan yg nerangin ini?”

    3. Terlebih kalo anak2 dari pembaca blog ini kepengen Kalo emang ada rejeki, beliin aja iPad 3.. Gwakakakk..
    koment saya “gk lucu gk usah ‘Gwakakakk’ moga aja nanti kl punya anak gk baca postingan ini”

    cukup sekian dan terima kasih…

    Like

    • Yes… 95% lebih postingan disini impor dari multiply gw yang bentar lagi kena gusur…

      Image Hosted by ImageShack.us

      Gwakakakak… Oke… gw jawab pertanyaannya satu per satu:

      1. Well.. Setiap orang punya hak buat menyukai sesuatu dengan sangat… Kalo ditekuni serius lebih lanjut, apa yang kita sukai itu dan diniatkan untuk kepentingan banyak orang biasanya akan beneran “jadi”…. Dan gw sangat suka bidang kreatif visual dan bisa melebar ke bahasan video game.. Nah, berhubung kuliah master gw konsentrasinya entertainment communication, pembahasan game ini nyambung banget… Disini game dipandang remeh… Di luar negeri udah masuk kurikulum… Bahkan dijadikan banyak pelatihan atau training… Bahkan membuka ribuan lapangan pekerjaan..

      2. Belum ada postingannya soal hardcore dan casual gamer di blog ini… Karena terlalu panjang, di tesis gw satu sub bab sendiri… dan tesis gw pengen gw jadiin buku populer… Jadi nanti ke depannya bisa ada, yah bisa juga nggak di blog ini.. Tapi kalo tuh buku jadi, topik itu pasti dan harus ada…!!!

      3. Hehehe… gak papa kalo menurut situ gak lucu… toh dari semua yang baca postingan ini ada juga yang satu sudut pandang sama gw… yang bilang kalo itu lucu… hehe… Tablet sekarang ini secara faktanya sudah bisa dijadikan “pengasuh anak” meski tidak sepenuhnya baik.. (silahkan baca2 di banyak media atau googling…)… Gw ngeblog memang buat mengungkapkan buah pikir gw pribadi, terlepas dari apapun respon yang bakal gw dapet dari yang membaca blog gw… Gw sangat menyadari bahwa: pertama; Kita tidak mungkin bisa menyenangkan semua orang, karena setiap orang itu khas dan pasti berbeda.. Kedua, gw sama sekali nggak punya hak untuk membuat orang lain sependapat sama guwe… Jadi silahkan menjalani hidup sesuai apa yang tiap orang yakini… karena setiap orang bertanggung jawab dengan kehidupannya masing2… Intinya berbeda pendapat itu sangat wajar, dan jujur gw sama sekali tidak berharap bahwa semua orang yang baca blog gw akan sependapat sama gw… itu mah terserah ajah… Toh punya blog masing2 juga.. wakakak…

      Image Hosted by ImageShack.us

      terima kasih dan cukup sekian… hehehe…

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s