me|write, my life stories, think sotoy
Comments 6

jadi inget dulu..

Kemaren dua hari ditugasin jadi pengawas ujian tengah semester di kampus tempat gw ngajar… asli gw jadi inget masa-masa waktu gw kuliah akunting S1 dulu… hehe…

Dulu di kampus almamater gw, gw inget banget yang namanya masuk ruang ujian itu rebutan… begitu pintu ruang ujian dibuka, mahasiswa berebut masuk persis kayak berebut masuk ke dalem gerbong kereta pas jam berangkat atau pulang kantor… desak-desakan abis… wakakak… Maksudnya rebutan itu biar bisa duduk di baris belakang dan dapet posisi enak buat keluarin kebetan atau mencontek temen yang pinter… Jaman gw kuliah dulu malah ada quot terkenal yang bunyinya begini: “posisi menentukan prestasi..”

Sekarang gw sepenuhnya sadar bahwa nyontek yang gw lakukan dulu itu sama sekali nggak berguna… Sepertinya menghafal tanpa adanya rasa keingin tahuan dan pemahaman sama saja dengan nggak belajar.. Karena pasti akan lupa cepat atau lambat… Ilmu yang akan lengket atau ngendap di dalam diri itu ilmu yang diamalkan.. Makin sering diamalkan, atau bahkan diajarkan ke orang lain, makin lengket dah tuh elmu…

Metode belajar hafalan memang terkadang perlu untuk beberapa subjek… Dari dulu sejumlah tokoh emang udah banyak yang mengkritik… Karena akan lebih bagus lagi kalo paham atau ngerti, bukan sekedar tau…

Dalam sebuah referensi psikologi, belajar itu ada unsur “berubah”.. Maksudnya kalo seseorang udah belajar, maka akan mengalami perubahan tingkah laku atau perubahan dalam aspek kognitif, afektif, dan psikomotor (keterampilan)… So.. Gimana mau berubah kalo nggak tau makna yang dihafalin ??? Andrias Harefa sempat menyindir generasi sekarang adalah generasi dangkal seperti mesin penjawab telopon otomatis… ngejawab, tapi gak tau maknanya…

Kalo gw pikir, faktor passion akan topik juga jadi penting… Itulah kenapa anak2 disarankan masuk jurusan yang sesuai dengan minat dan bakatnya.. Karena kalo udah suka, passionnya semestinya tinggi, otomatis rasa ingin tahunya akan tinggi juga… Ujung2nya bisa belajar tanpa disuruh dan belajar gak jadi cuman di dalam kelas aja…

Gw inget dulu gw belajar ekonomi dengan passion yang rendah, belajar cuman di kelas, gak tertarik dengan artikel topik2 ekonomi, apalgi akunting… akibatnya hasil yang gw dapet ya biasa saja… Setelah ambil diploma desain dan S2 yang bener2 sesuai dengan minat gw yang menggebu-gebu, hasilnya berbalik 180 derajat… Diplomanya Alhamdulillah jadi lulusan terbaik, S2nya, hehehe… IPKnya masih kurang dari 4 sih, tapi deket… hehe…

Advertisements

6 Comments

  1. ada pernah gw baca di sebuah buku: “mengajar itu 90% motivasi, 10% transfer ilmu…”apa yang mesti dimotivasi ?? kalo gw pikir segala hal.. tapi yang paling penting itu kayaknya mengkobarkan passion mereka supaya mau belajar… Mau belajar apa ?? wong ilmu itu luas banget… ya itu tadi.. passion mereka ada di ilmu yang mana… Yang sangat menolong juga kalo adanya bukti, kalo jadi orang pinter berilmu itu mantebh !!… nah inilah yang kurang disini, akibat dari media, yang mantebh dan yang keren itu disini buat kaula mudanya ya ituu… lebih ke para idol dan lebih ke talent entertainment… atau baikan dikit olahraga… bukan ke scientist… hehehe… Jadi berat dah…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s