me|write, my life stories, think sotoy
Comments 58

“ngelmu” kembali…

setelah sekian lama menunggu.. akhirnya rejeki nambah ilmu itu tiba.. meskipun nggak terlalu sesuai sama yang gue inginkan, tapi masih nyambung lah, ketimbang gue berada dalam kondisi stagnan atau maju tapi lambat.. pernah gw baca di sebuah artikel, untuk melawan rasa bosan dalam ngejalanin hidup, salah satunya bisa dengan terus mempelajari sesuatu.. ntah itu belajar ilmu musik lah, sulap lah, melukis, aikido, atau lain sebagainya.. dengan begitu, yang namanya otak jadi terus kena impuls.. bakal banyak sirkuit baru yang timbul di otak, dan efeknya bikin otak kita makin responsif dan cerdas.. akan banyak sudut pandang lain yang muncuk untuk menjalani hidup.. bisa diliat dari orang yang punya multidisiplin ilmu atau “serba bisa”, biasanya pembawaanya lebih enteng, lepas, enjoy dan dinamis dalam menjalani hidup..

Belum lagi dari sisi agama.. Allah menjanjikan akan meninggikan orang yang berilmu beberapa derajat.. ya gitu deh.. terhitung sejak tgl 25 oktober 2008 kemaren, gue balik jadi mahasiswa.. balik nenteng2 buku yang jumlahnya banyak dan tebelnya minta ampun.. pokoke kalo ketiban tuh buku bukan cuma ayam atau kucing yang bisa mati, tapi manusia juga..!! balik mengerjakan paper-paper yang referensinya semua berbahasa inggris.. balik mendengarkan dosen yang semuanya sudah atau calon S3 baik itu jebolan lokal maupun luar negeri..

Seperti kata pak dosen bapak ranger yang memang di blognya, ini juga jadi sebuah jalan baru buat gue untuk menuju impian gue.. mungkin amunisi lebih tepatnya.. udah lama terbesit dalam pikiran gue untuk ambil master… peringkat pertama yang gue pengen itu MFA (Master of Fine Art), tapi gue tunggu hingga saat ini di jakarta ndak satu universitas pun yang ngadain.. Kedua komunikasi, dan yang terakhir paling jeleknya kalo gue harus memutuskan ambil master.. yaaah… gua bakal ambil marketing.. Dengan limit budget yang udah disiapin, dan sebuah “kebetulan” (gak ada yang kebetulan, tapi gak ada kata lain.. jadi terpaksa dipake juga..) STIKOM almamater gua interstudi tahun ini buka program untuk master of art in communication, jadilah gua ambil itu program… kuliah tiap hari sabtu dari jam 8 pagi sampe jam 4 sore.. cukup efisien buat gue ketimbang ngambil kelas reguler yang 3 kali seminggu dari jam 6 sampe malem.. Dan ternyata kuliah master emang gokil, ngomongin teori kayak di awang-awang.. banyak kosa kata yang gua kagak paham.. kayak metadiskursif, ontology, inquiry, heuristik.. ini alien dari planet mana ?? dan ternyata diatasnya teori ada lagi yang namanya metateori… alamaaaakkk… monster apa lagi inniii ??

Doa gue, semoga nih ilmu bisa gue amalin dan bisa bermanfaat buat dunia akherat.. kadang gue kepikir juga seh soal “ketidak mengamalkan” sebuah ilmu.. Ada di sebuah surat pembaca, seseorang bertanya “kenapa saya sudah membaca puluhan buku sukses tapi kok saya nggak sukses sukses juga ??” dan disuratnya itu ditulis hampir semua buku yang udah dibacanya… Banyak orang nggak ngerti, sukses itu bukan dari banyaknya jumlah buku yang kita baca.. kalo kata buya hamka, ilmu itu baru akan lengket kalo terus diamalkan.. terus lebih jauhnya, kalo disebarkan, diajarkan ke orang-orang terdekat atau orang laen sampe bener-bener ngelotok ilmu itu bagian dari diri kita, baru deh tuh ilmu ngendap sebener-benernya.. taroklah diri kita adalah sebuah gelas berisi air.. ilmu itu ibarat larutan dalam segelas air, makin dipraktekin makin kental, makin keras dan lama-lama mengeras sampe nempel sama gelasnya… kalo dalam versi kubik leadership itu namanya valensi… takaran valensi inilah yang sebenarnya berbanding lurus dengan kesuksesan seseorang… gue suka banget rumus sukses versi kubik leadership, dengan teori epos, valensi, kapitalisasi aset dan expertisenya.. dan untuk jadi seorang expert hendaknya terinspirasi oleh 3 hal yakni BERILMU, BERSYUKUR, BERSABAR.

Jadi kalo gue pikir, sukses bukan tergantung banyaknya buku yang dibaca… banyak baca boleh banget, bagus banget malah.. tahu sesuatu itu bukan sesuatu yang sia-sia… tapi kalo dianalogikan rasa-rasanya kok seperti cuman mengisi bensin aja yah… tambah jumlah tahu tapi gak pernah mencoba untuk dipraktekin ibarat terus mengisi bensin tanpa pernah nyoba untuk menginjak gas….. yuuhhuuu… guys, WE ARE GOING NOWHERE… nggak jalan kemana-mana… hehehe…

Ini yang kadang lewat di pikiran guwhe.. masalah tanggung jawab sama ilmu… Almarhum pamannya si Spiderman kan udah bilang: “Great Power Comes with Great Responsibilities..”… terus kita sendiri udah tau kalo “Knowledge is Power”…… jadii dengan proses yang maksain banget tanpa mempersoalkan benar salah dalam grammar, bisa dimasukin tuh kalimatnya jadi begeneh: “Great Knowledge Comes with Great Responsibilities..”

Gyahahahahahahaaaaaaaaaaa………. (stress effect >>> sabtu ini kebagian jatah presentasi pertama..)

Advertisements

58 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s