All posts tagged: negatif

sinergi-di-otak

Udah beberapa kali gw “left” dari grup WA yang kontennya berseliweran nyinyiran, hoax, dan berita2 negatif lain.. Yah, gw males aja baca2 begitu, bikin otak jadi mikir nggak bener.. Mau ngingetin juga males.. Pernah coba, eh malah dibilang bodoh.. Hyaha.. Menurut Toni Buzan, pencetus konsep mind mapping, salah satu prinsip kerja otak adalah repetisi.. Apa2 yang berulang diinput ke otak, akan “nempel” di situ.. Termasuk respon kita atas informasi yang masuk, bisa nempel menjadi kebiasaan.. Misal, seseorang dapet info “nyinyir” terbaru, lantas emosi menanjak, langsung deh jari cepet banget mencet tombol share.. Rentetan aktivitas tersebut seakan membuat “sirkuit” baru di otak, dan akan makin lancar jaya kalo terus berulang.. Emosi atas nyinyir makin cepat, jari2 makin luwes, dan akhirnya hoax pun menyebar melebihi kecepatan cahaya..(Hyahaha..) Awalnya ilmuwan beranggapan bahwa proses berpikir kita seperti prinsip matematis sederhana.. Jadi jika kita nambah satu data baru ke dalam otak, seperti hanya menambah satu bahan ke gudang penyimpanan.. Di pertengahan abad 20, ditemukan bahwa cara kerja otak tidaklah seperti itu.. Otak bekerja secara sinergis. Dalam sistem sinergis, 1 + …

emosi negatif & kreativitas..

Seringkali, saat lagi kesel, marah, atau bete’, gw lampiaskan pada kerjaan, atau bikin gambar, atau tulisan.. Contoh terakhir, postingan tulisan tentang penceramah yang “rese” itu (yang judul postingannya “ukhuwah wah”).. Tulisan itu bener2 tercipta gara2 gw kesel sama khotib Jum’atnya.. Padahal kan, kesel atau marah itu emosi negatif ya..?? Saat pilpres 2014 dulu juga gitu, karena gw kesel sama mereka yang suka fitnah2 salah satu capres (dan ini keji banget !!), padahal Islam sejatinya nggak ngajarin yang begitu, dan akhirnya “serial” kampanye ala2 tokoh komik manga versi gw pun tercipta.. Aneh.. Jangan2 emosi negatif dan kreativitas memang ada hubungannya.. Lantas, kepo gw pun kumat.. Terus cari & baca2 artikel riset kreativitas lagi deh, dan akhirnya: Bingo !!.. Ternyata beneran ada yang melakukan studi mengenai hal ini.. Studi dari De Dreu, Baas, & Nijstad (2008) dalam “Hedonic tone and activation level in the mood-creativity.”, meyimpulkan bahwa emosi2 negatif yang intens dapat membuat seseorang menjadi memiliki pemikiran refleksi-diri yang kuat, dan juga ketekunan yang berujung pada peningkatan kreativitas.. Studi dari Kaufmann & Vosburg (1997) dalam “Paradoxical mood …

pelabelan negatif…

ada sebagian orang yang menganggap kalo seseorang pernah berbuat beberapa kesalahan, maka dia bakalan terus membawa kesalahan tersebut dan bakal ngulangin kesalahan itu lagi di masa depan… seakan-akan kesalahan yang beberapa kali dilakukannya itu udah “lengket” dan terpatri di dalam dirinya… orang model gini rasanya udah memasang mind set negatif di dalam pikirannya terhadap orang yang berbuat kesalahan tersebut… jadi terkadang penilaiannya terhadap watak dan buah pikir dari orang yang pernah berbuat salah turut dipengaruhi oleh kesalahan-kesalahan orang itu yang sudah lalu…. sebagian lagi beranggapan segala sesuatu bisa berubah… termasuk manusia…. setiap orang pasti ada saatnya dia benar, gak mungkin ada orang yang salah terus menerus, atau orang yang benar terus menerus… Maling pun ada saatnya dia benar, misalnya saat membagi hasil curian secara adil ke konco-konconya… hehehe…. maling pun bisa tobat, orang terpandang bisa runtuh…. pada zaman Rasulullah pun ada pencuri yang ngasi tau ke Ali bin Abi Thalib, kalo barang kita gak mau dicuri, bacakan ayat kursi, dan Rasulullah membenarkan…. pelabelan negatif pada seseorang pun tidak seharusnya dipatok harga mati… orang malas bisa …