me|write, my life stories
Comments 3

in main sik musik..

Untitled-1.pngDulu pas SMP, nyokap pernah les-in gw organ / keyboard.. Entah kenapa kok gw saat itu kurang bisa menikmati.. Bisa ditebak, jalannya les tidak berlangsung lama.. Seinget gw sih sekitar 3 atau 4 bulan saja.. Tapi lumayan, jadi tambah kenal sama not balok.. Pas SMA sempet les gitar klasik, tambah akrab lagi sama not balok, bahkan sampe gw pusing sendiri, karena not baloknya kriting banget.. Ini not apa brokoli. ?!!! Gyaha..

Yaah, untuk sekedar maen2 iseng cukup lah.. Sampe sekarang pun, seringkali menjelang tengah malem, kalo masih belom ngantuk, gw maen piano sekitar 15 – 20 menit.. Tentu saja pake headphone.. Kalo nggak, bisa jadi nggak hanya anak bini gw yang bangun, tapi tetangga juga.. Gyahaha.. Apalagi sukanya maenin lagu2 model “Creep”, “Viva La Vida”, atau lagu2 opening anime jepang yang semangat..

Gw dari dulu punya rencana, pengennya nanti anak2 gw minimal bisa maen satu alat musik.. Kebayang sih asyiknya kalo maen musik bareng.. Belakangan baca2 lagi riset dari dampak bermain alat musik bikin gw tambah semangat.. Berdasarkan sejumlah studi, ternyata belajar musik banyak manfaatnya bagi otak..

Studi neuroscientist Gottfired (1995) yang kemudian diperdalam kembali di tahun 2000an oleh Schlaug dari Harvard Medical school menemukan; bermain musik dapat mempertebal corpus callosum (bagian otak yang menghubungkan otak kiri dan kanan).. Akibatnya, komunikasi atau pemrosesan informasi di otak akan jadi lebih cepat..

Sejumlah ilmuwan juga menemukan kalo bermain alat musik ibarat “full-body workout” bagi otak.. Karena banyak sekali bagian otak yang aktif secara bersamaan.. Mulai dari visual, auditory, dan motorik / koordinasi..

Ini karena saat seseorang belajar musik, ada banyak sekali informasi yang harus diolah, dan “terpaksa” harus menggunakan kedua belah otaknya.. Bayangin aja, mesti baca not balok di depan mata, menterjemahkannya ke dalam suara nada.. Terus pada saat yang sama harus menghitung irama ketukan dan menjadikannya pola ritme.. Ditambah lagi dengan gerakan tangan pada alat musik yang mesti sesuai not..!!

Dalam jurnal “Psychologi of Music”, ternyata mereka yang belajar musik memiliki kemampuan membaca yang lebih baik ketimbang yang tidak belajar musik.. Waaaww.. Ternyata masih banyak lagi loh manfaatnya (bisa digoogle sendiri)..

Karena gw bisanya piano dan gitar, yah gw bujuk si anak supaya nanti les musiknya gitar atau piano aja.. Selain instrumentnya udah punya, kalo dia ada kesulitan, kan dikit2 gw bisa bantu..

Jadi gw rayu dia: “Nanti kamu mau les musiknya apa ??.. Gitar atau piano ??.. Kan udah ada tuh di rumah.. Nanti papap bantuin..”

Dia jawab: “Aku maunya les biola Pap..”

———– (!T_T)*** FAILED !!

Advertisements

3 Comments

    • Gyahaha.. Nggak salah juga sih itu peribahasa.. Kan sama2 ada hasrat ke musik.. Ada loh ponakanku, sekeluarga itu nggak ada ke musik2nya.. Karena ya kedua orang tuanya juga nggak ada “kecenderungan” ke musik.. Lebih ke IT gitu, pada “doyan” komputer..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s