me|write, think sotoy
Leave a Comment

adaptasi..

Setelah ngerasain sendiri ngajar on-line 2bulanan, jadi makin berharap vaksin atau obat dari virus corona ini cepetan ketemu.. Banyak keterbatasan dari mengajar online gini..

Apalagi matkul desain, mahasiswa mesti buat karya, lantas dosen harus ngasi feedback.. Karena feedback merupakan sesuatu yang penting untuk peningkatan pengetahuan ataupun skill seseorang.. Saat WFH kemarin, tugas2 gw minta kirim lewat LINE messsenger.. Gw berharap, mereka ngirimnya pada saat jam matkul berlangsung..

Ealaah, gw lupa !! Yg gw ajar itu ada darah seniman-nya.. Berhubung mereka “kerja dari rumah”, waktu ngirim karyanya jadi bisa sesuka hati doonk.. Gwakakak.. Ada yang pagi, siang, sore, malem, bahkan dini hari.. Bayangin, ada yang kirim jam setengah satu malem bow !! Lucunya, nggak pake basa basi.. Langsung aja gitu dia bilang “Malem mas, mau asistensi nih..”.. Buset !!.. Dia pikir guwa hansip ape ?!?..(^o^!)

Lain lagi soal “gap” antara verbal dan ketikan.. Biasanya ngasi feedback tinggal ngomong: “blablabla”, terus lanjut ke mahasiswa berikutnya.. Nah ini gw mesti ketik tuh komen2 satu per satu.. Hadeeh.. Memungkinkan sih pake Zoom atau Line video call, tapi kalo ngeliat “berantakan”nya waktu ngumpulin mereka dan availabilitas gw, kayaknya susah dah..

Belum lagi, euh, mungkin karena malas bertanya, dan kemampuan literasi kita rendah, jadi kurang paham deh baca revisian atau masukan dari gw.. Maksud gw apee, hasil revisinya apee.. Gwakakak..

Kalo baca2 media online, banyak yang merasa nggak nyaman sama pembelajaran model online gini.. Ya pengajar, yang diajar, bahkan sampe orangtua pun ngerasa “sebel” sama hal ini.. Tapi ya mau gimana lagi, mesti adaptasi.. Kesehatan dan “keselamatan” adalah hal yang sangat penting..

Terlambat mendapatkan pelajaran, bisa dikejar selama badan masih sehat.. Tapi kalo udah sakit, harus ngejar sehat lagi dulu.. Yah, bagaimanapun ini harus disyukuri.. Secara langsung ataupun tidak langsung, kondisi kayak gini bisa memaksa seseorang menjadi berpikir lebih keras..

Belajar bukan hanya menambah pengetahuan ke dalam kepala.. Tapi memaksimalkan proses berpikir, logic / nalar yang sistematis, dan menarik hubungan atau asosiasi dari apa2 yang sudah diketahui seseorang..

Sering dengar kan ungkapan: “Yang bisa bertahan itu bukan yang terkuat, tapi yang mampu beradaptasi..”.. Dengan apa seseorang bisa beradaptasi atas kondisi atau zaman ?? Tentu saja dengan pikirannya..

Kalo nggak berpikir, ya susah beradaptasi, bahkan beradaptasi dengan kemajuan pun sulit.. Mangkanya ada kan kelompok yang “mematikan akal”, jadi seakan balik lagi ke berabad2 lalu.. Mulai dari pakaian, cara berperilaku, musik haram, uang elektronik haram, dan banyak hal2 baru lain yang ditentang..

Hanya berkutat pada buah pikir “tekstual” & permasalahan2 di masa lalu, bisa gitu beradaptasi dengan masa depan yang penuh perubahan ??..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s