Month: September 2015

perilaku laku..

Sempat mengobrol sama seorang dosen senior sangat.. Beliau sempat ngomong tentang attitude beberapa mahasiswanya yang seringkali “kelewatan”.. Entah itu lewat deadline, lewat kelas doang (kagak masuk), dan nasehat2 pengajar juga cuman lewat kupingnya doang.. hehehe.. Sang dosen juga udah ngasi petuah ke mahasiswa2 itu: “Meski punya skill tinggi, tapi kalo attitudenya nggak bener, tetep akan susah diambil kerja oleh perusahaan..” Bener sih.. Selama ini kalo gw pikir2 lagi, semua mahasiswa yg gw ambil magang ataupun untuk bekerja, faktor attitude jadi hal yang cukup menentukan.. Seorang dosen lain yang juga praktisi pernah ngomong ke guwa begini: “Kalo punya bawahan yang attitudenya jelek, ampuuuun deh mas rasanya..”.. Ya gitu deh, malah jadi nambah masalah.. Nggak usah bawahan, kalo kita punya temen satu tim atau satu kelompok bikin tugas yang attitudenya jelek aja, pasti berasa deh tuh “jleb”nya.. Siapa coba yang bisa tahan ngadepin orang yang selalu melihat dari perspektifnya sendiri dan bertindak semaunya sendiri ??.. Kalo model mahasiswa yg sering gw liat yang attitudenya kurang itu umumnya ya nggak mau diikat oleh peraturan.. Jadwal masuk jam berapeee, …

Pembelajaran Hakiki

Oleh Asep Sapa’at  (Praktisi Pendidikan, Direktur Sekolah Guru Indonesia) “Mengapa di Indonesia tidak seperti ini, Mama?” curahan hati seorang anak Indonesia di awal proses adaptasi ketika mengenyam pendidikan di Perancis. Ekspresi kekagetan yang teramat hebat. Lantas, hal berbeda apa yang terjadi di sekolah-sekolah yang ada di Indonesia dan Prancis? Saya tertarik mengungkap kisah perjuangan sahabat sekaligus guru kehidupan saya, Bu Wulan Sari dan suaminya, mendampingi kedua putranya bergelut dengan praktik pendidikan dan persekolahan di Prancis. ‘Tahu banyak tapi sedikit’, itulah ciri pendidikan Indonesia. Simak yang tersurat di kurikulum. Materi pelajaran sangat bejibun. Meski jumlah mata pelajaran dikurangi, jam pelajaran malah terus bertambah. Repotnya, materi pelajaran kerap tak relevan dengan kehidupan si pembelajar. Wajar jika anak tahu kapan dan siapa pelaku perang Padri, tapi mereka tak tahu mengapa hal itu bisa terjadi. Anak tak bisa internalisasi nilai sejarah, pun pelajari sejarah masa silam untuk bekal hidup di masa depan. ‘Ketika saya pindah ke Prancis, semuanya menjadi berbeda. Anak-anak saya harus downgrade setahun. Saya pikir hal ini mudah dilewati karena anak saya sudah belajar banyak materi pelajaran …

tulis terroosss…

Belum lama ini dapet ucapan anniversary ini dari wordpress.. Bener2 nggak berasa, udah 3 tahun ngeblog di WP.. Kalo ditotal sama blog di mulitply sih kurang lebih udah 10 tahun.. Hyaha.. Aneh juga rasanya, kok bisa2nya gw “terjerumus” ke dalam rimba nulis rutin kayak gini.. Secara gw itu doyannya ngomik dan ngegambar.. Entah sejak kapan keputusan untuk terus menulis ini gw ambil.. Dan makin ke sini, makin tau manfaat dari menulis untuk kesehatan mental dan otak, makin nggak kepengen untuk berhenti ngeblog.. Yang gw suka dari ngeblog itu, gw bisa nulis apapun tanpa merasa terbebani.. Nggak ada tulisan pesanan, nggak ada klien yang harus dipuaskan, dan bahkan tanpa harus memikirkan ada pembacanya ataupun nggak.. Jadi pada intinya, ngeblog atau nulis itu emang awalnya gw niatkan untuk mengambil manfaatnya untuk diri sendiri (karena manfaatnya ternyata banyak, mulai dari jadi lebih ekspresif, dan “merekam” apa yang sudah diri ini tahu), dan tentu saja numpahin uneg2 yang ada di pikiran (yang terkadang sulit untuk “nyambung” sama orang lain).. Ternyata cukup ngaruh, kalo gw niatkan nulis untuk orang lain, …