me|write, think sotoy
Comments 9

cemunggudh..

41 copyPernah ada masa2 dimana gw semangat banget maen game Final Fantasy.. Terakhir maen yang FF XIII-2.. Gak peduli sesibuk apapun, hampir konsisten tiap hari gw maenin kurang lebih satu jam.. Perlahan, semangat itu berkurang, sampe akhirnya sekarang pun gw belum berhasil menamatkan itu game..  Padahal gw suka banget loh sama ini game..

Pernah juga ada saat dimana gw konsisten bikin jurnal visual.. Yaah, model buku visual diary gitu deh.. Hampir konsisten, setiap minggu, atau bahkan kalo lagi semangat banget, bisa setiap hari bisa ada gambar baru di diary itu.. Perlahan, semangat pun mulai turun.. Meski satu jilid buku udah penuh, dan sudah beranjak ke buku kedua, semangat gw jadi melempem.. Udah beberapa bulan buku kedua visual diary gw itu cuman berisi beberapa gambar aja di sejumlah halaman2 awal buku.. Padahal dari jaman kuliah dulu gw udah suka banget ngegambar dan ngewarnain..

Gw juga ngamatin, dulu awal2 game LINE POP dan PokoPang muncul di LINE messenger, banyak banget temen2 gw yang maenin itu game.. Sempet semuanya semangat dan hampir setiap hari pasti ada aja yang maen dan berkirim hati atau clover.. Tapi sekarang, hehehe.. sama neh kayak kasus gw.. Semangatnya pada turun, dan papan score di tiap akhir minggu nggak seramai dulu.. Padahal, awalnya mereka gw yakin pada suka sama itu game.. Apalagi si LINEnya sendiri cukup kreatif nge-upgrade atau bikin event yang bikin si gamer bisa terus ngurangin rasa bosen untuk lanjut maen ini game..

Pelajaran yang bisa gw ambil: konsisten itu bukan hal yang mudah meski untuk hal2 yang kita sukai sekalipun.. Tadinya gw pikir, setelah punya rasa suka dan semangat, menjadi konsisten itu gampang.. Ternyata gw salah.. Gw suka banget ngegambar, gw suka banget maen game, tapi ternyata untuk bisa konsisten, berbekal suka aja nggak cukup.. Pernah lihat orang lagi semangat 45 ?? Setelah 4 5 menit padam.. hehehe.. Pernah merasa sangat bersemangat saat mengerjakan sesuatu, tapi setelah berjalan beberapa waktu atau untuk mencapai tujuan jangka panjang kemudian nggak cukup konsisten..??.. Gw pernah, dan itu artinya, hanya bersemangat saja juga nggak cukup..

Contoh2 di paragraf awal postingan gw ini mungkin memang bukan hal yang penting.. Tapi kalo dikaitkan dengan gimana konsistennya kita dalam mencapai hidup sukses mulia yang kita impikan, mungkin akan ada benang merahnya.. Dimana kedua hal ini perlu: kesukaan, dan semangat.. Dan ternyata ini saja belum cukup untuk bisa konsisten.. Suka badminton, sangat bersemangat kalo lagi maen, tetep nggak bisa menghantarkan gw jadi pemain badminton profesional kalo gw nggak bikin sebuah “action set” yang konsisten..

Gw pernah baca quotenya Pak Mario Teguh, ternyata memang semangat aja nggak cukup untuk bisa sukses.. Perlu adanya kesungguhan.. Kesungguhan kalo menurut beliau adalah pembuktian dalam tindakan dari sebuah ketertarikan kuat untuk berhasil.. Sedangkan semangat adalah kepingan2 bara kemauan yang kita sisipkan pada setiap celah dalam kerja keras kita..

Kesungguhan, konsistensi, apapun bahasanya, kalo gw perhatiin ya orang2 sukses dan besar itu memang punya “daya tahan” tersendiri dalam keberlanjutannya melakukan suatu hal.. Prof. Murakami juga udah pernah ngomong: orang2 yang potensial itu salah satu ciri2nya adalah memiliki ketahanan untuk melanjutkan sesuatu.. “Setekun apapun, kalo nggak berlanjut, akan sulit mencapai keberhasilan..”

Advertisements

9 Comments

  1. makanya Allah menyukai perbuatan baik yang kecil dalam skala ukuran tetapi dilakukan secara istiqamah…. konsisten…. ternyata…. poin penekanannya di konsisten itu…. berat

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s