me|write, think sotoy
Comments 13

beda itu monggo-able..

Pernah dulu waktu gw masih ngeblog di multiply, di sebuah postingan gw, ada contact gw yang berbeda pendapat sama gw.. Jadi di tempat reply-an / comment, sempet panjang tuh agak2 saling lempar pendapat gitu…Terus dia bersikap seakan2 gw harus sependapat dengan dia.. Sampe2 dia taro hadist segala yang beraroma menakuti gw kalo ntar gw bisa sesat getoh….

Tapi yah wong dasar emang pemikiran gw udah beda ama dia, akhirnya gw taro dah ayat Qur’an, yang intinya, yang benar2 tau siapa yang sesat dan siapa yang dapet petunjuk itu cuman Tuhan..  Huhuhu.. Akhirnya dia terima juga kalo gw emang berbeda pendapat dengan dia.. Dan yang gw inget, beberapa menit kemudian di notes multiplynya dia (kayak fitur quick post atau update status di FB gitu), dia nulis gini: “Hidup dengan perbedaan itu sulit kawan..”..

Gwak ?!?!.. hehehe.. Gw jadi keinget kata2 dosen gw waktu nguli S2.. “Orang sini nih gampang tersinggung.. Beda pendapat dikit tersinggung, dikritik dikit pendapatnya jadi musuhan, jadi berantem.. Padahal kan, yang dikritik buah pikirnya, bukan orangnya..”.. Kurang lebih begitu deh kata dosen gw yang Doktor lulusan Amrik sono..

Gw pikir bener jugak neh kata2 dosen asoy.. Kebanyakan dari kita menyatukan opini atau buah pikir dengan orangnya.. Ibarat dalam diskusi dua orang itu elemennya cuman orang pertama dan orang kedua.. Jadi kalo buah pikirnya yang dikomentarin, si orang pemilik buah pikir jadi ikutan tersinggung.. Padahal bisa juga kan dalam diskusi dua orang, dibaginya jadi tiga elemen: orang pertama, opini, dan  orang kedua.. Hehehe.. jadi lebih enak dah tuh diskusinya.. lebih objektif pula.. Apalagi kalo masing2 opininya ada dasarnya.. (lebih jelasnya liat gambar..).. Mantep dah..

Untitled-1

Buat gw seh, hidup dalam perbedaan gw pikir bukan hal yang sullit.. Justru enak bisa dapet sudut pandang yang baru.. Cukup dengan menyadari:

  1. Masing2 orang hidup dengan latar belakang yang berbeda (keturunan, pendidikan, wawasan, budaya, lingkungan, dll..).. Dan itu berlangsung selama belasan atau bahkan puluhan tahun… Mosok iya terus tauk2 ujung2nya pemikirannya mesti bisa jadi sama ?!?..
  2. Yang kedua, apa hak gw untuk bikin orang lain mesti sependapat dengan gw ?? Gw kan nggak punya hak sama sekali untuk itu.. Mau sependapat okeeh, nggak juga okkeehh.. Wong ujung2nya masing2 orang itu bertanggung jawab atas kehidupannya sendiri koq.. Hehehe..
  3. Nggak boleh merasa paling benar… Gw pikir emang opini seseorang itu nggak ada yang 100% benar, dan nggak ada yang 100% salah.. Karena sejatinya, kebenaran manusia itu sifatnya subjektif..

Jadi, so far seh, Alhamdulillah dengan menjalankan prinsip2 itu hidup gw tentram damai tanpa gejolak galau seperti ombak yang tertiup angin kencang bertubi-tubi nan ganas di nun jauh lautan sana.. Gwakakak.. Opo seh neh…

*sotoy lageeee sotoy lageeeee….!!”

Advertisements
This entry was posted in: me|write, think sotoy
Tagged with: ,

by

"Tuhan.. tolong berikan rejeki berlimpah pada semua orang yang udah mampir ke blog ini.. Amiiinn.." ......(^_^!)

13 Comments

  1. iya kalu udah punya sudut pandang masingmasing ga bisa disamain.. daku suka singkong situ suka keju, kenapa juga kudu bilang singkong lebih enak, keju lebih enak.. coba deh campur aja, singkong keju toh samasama enak.. *apadeh..
    dosennya keren.. masa beda opini bikin ancur persahabatan.. malah asik punya sudut pandang berbeda, jadi belajar, dunia ini ga melulu “sama”.. [tanda kutip loh ya]

    Like

  2. gue nyaman gini ya kalo baca tulisan yang ada ilustrasinya comic.. lebihin comic yang banyak dong. Gue baca tiap hari deh. hahaha

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s