me|write, think sotoy
Comments 10

gi lagi ses proses…

Untitled-1Kalo gw perhatiin selama ini, kayaknya ada dua model reaksi orang kalo ngeliat orang2 sukses atau orang besar… Yang model pertama, bilang “WOW !!”, terus kemudian secara terang2an atau diam2 kepengen meniru dan menjadi seperti mereka.. Lalu model yang kedua, bilang “WOW !!”, terus ya udin.. selesai deh.. wassalam.. Hehehe.. Yaah, paling banter yang model kedua ini lantas nunjukin ke orang laen di sekitarnya: “eh eh, liat deh nih… si itu hebat yaa..!!”..

Untuk model yang kedua, gw juga sering liat, mereka lebih melihat pada nikmatnya hasil dan prestasi yang sudah diraih oleh orang2 sukses tersebut… Jadi model yang kedua ini lebih membayangkan enaknya diri mereka kalo sudah banyak duit, bisa jalan2 kemana2, dan prestasi atau karyanya mendunia.. Ujung2nya kata2 yang keluar: “Enak banget ya kalo kita bisa jadi kayak gitu..”.. Lantas ya gitu deh, hehehe, effort untuk meningkatkan kualitas diri mereka untuk bisa jadi orang sukses yang mereka bayangkan nggak pernah muncul..

Untuk model yang pertama.. Kepengen meniru dan menjadi orang sukses juga bukannya tanpa masalah.. Terkadang justru kita nggak tau gimana mereka bisa jadi sukses atau sebesar kayak gitu… Seakan2 kita kehabisan data detail untuk meniru apa yang harus “ditiru” dari mereka.. Itulah kenapa membaca buku dari orang2 besar dan sukses bisa banyak membantu seseorang mencapai impiannya.. Karena “data2” dari apa yang harus ditiru menjadi semakin kumplit..

Bagaimanapun “bahasa”nya, orang2 model pertama ini sadar bahwa ada sejumlah “proses” yang menjadikan orang2 tersebut bisa menjadi sukses… Mustahil ada asap tanpa api… Jadi, mereka sadar bahwa yang paling penting bukanlah meniru hasil, tapi meniru proses… Orang2 kebanyakan hanya berani “iri” pada hasil dari orang2 sukses, tetapi tidak berani “iri” pada prosesnya..

Pendek kata, kalo memang berani mau jadi orang sukses, iri lah pada proses mereka, bukan pada hasil mereka.. Tirulah prosesnya, bukan hasilnya..

 

*haddeeeehhh…. sotoy lagiiiii, sotoy lagiiiii…*

Advertisements

10 Comments

  1. sepakat, minimal kita satu frame sama orang-orang yang menurut kita hebat dengan memahami tulisannya, salah satu cara khas yang tersirat diajarkan oleh Jobs adalah bagaimana kita berdiri di pundak orang hebat untuk mengetahui how to become the great one 🙂
    salam,
    chandra

    Like

  2. Ada lagi om reaksi lainnya. Yaitu sirik, jealous ga ketulungan kemudian sebar cerita yg engga2. “ahh, dia kan gitu krn bokapnya!” Atau, “paling juga dia nyogok, jadi bisa lolos!” Bla bla bla
    *jadi negatif thinker lagi neh gw* ;))

    Like

    • Gwakakak… iye bener juga.. Ada yang begitu.. Kalo versi mario teguh, itu penganut paham “terangisme”… hehehe.. Ngeliat orang2 sukses gitu, komennya selalu: “terang aja.. kan dia bla bla bla..”…

      Image Hosted by ImageShack.us

      Lg pengen banget nonton neh ncha, tp semenjak punya anak kagak biseee… Gyyarrrghh.. berarti udah 10 bulan lebih neh gw gak pernah ke bioskop.. Bawaannya jadi uring2an sendiri… wakakak..

      Image Hosted by ImageShack.us

      Like

    • Gyehehe.. lu seakan2 ngomong orang yang bisa sukses itu cuman orang2 yang jago gambar.. Padahal Semua orang bisa sukses di bidang yang dia tekuni, apapun itu.. Cuman masalahnya banyak orang yang gak kenal kemampuan terbesar dari dirinya, dan akhirnya jadi bingung sendiri deh mau menekuni apa’an.. hehe..

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s