me|write, my life stories, think sotoy
Comments 15

peng”anak emasan”…

Ini poto si Radinka Urvil Ulima.. Anak pertama gw.. belum ada rencana untuk yang kedua… apalagi yang ketiga… terlebih yang keempat.. hehe.. Yang jelas, makin nambah anak, harus makin pintar orang tua membagi perhatian dan kasih sayangnya… Harus bisa seadil mungkin..

Pernah gw baca di sebuah fotokopian pengajian punya nyokap gw, salah satu hikmah dari Qur’an Surat Yusuf itu adalah: adillah terhadap anak2 kita.. karena ketidak adilan diantara mereka bisa menyulut timbulnya iri dan dendam antara yang satu dengan yang lain…

Gw sudah bertekad, seandainya nanti Allah memberikan gw anak lebih dari satu, gw akan berusaha bersikap seadil2nya terhadap mereka semua, tanpa melebihi atau lebih membenarkan yang satu diatas yang lainnya (Amiinn… semoga bisa beneran.. hehe..).. Dari semua yang gw lihat, dengar, dan rasakan sejak dulu, dari semua kejadian yang gw amati di sekitar gw, amatlah sangat menyakitkan menjadi seorang yang dikucilkan di dalam sebuah keluarga…

Menjadi orang yang selalu salah di rumah meskipun di luaran dia benar, dianggap “aneh” dan jadi bahan tertawaan bagi saudara2 yang lain.. Menjadi bahan “aduan”, maksudnya, kalo ada apa2, yang lain ngadu ke orang tuanya, terus jadi dia deh yang salah, tapi kalo dia yang ngadu, justru dia sendiri yang jadi salah… Bisa dibayangkan kondisi seorang anak bila dihadapkan dalam kondisi seperti itu ?? dan berlangsung terus sampai saat ia beranjak remaja dan dewasa…

Maklum, dari jaman gw kuliah, gak tau kenapa, koq ya gw sering banget jadi “tong sampah” alias tempat curhatan… hehehe… Akhirnya ya gitu, deh, begitu banyak ragam jenis kasus yang nyampe ke telinga gw, meskipun gw gak selalu bisa ngasi solusi pada mereka yang curhat2 itu… Tapi buat gw, jadi “tong sampah” itu bisa jadi “rejeki” tersendiri… Dapet bahan renungan, jadi bisa belajar sebab akibat, dan mencari apa sebenernya yang salah… Yah, termasuk diantaranya kasus2 peng”anak emasan” model begini…

Ada satu sudut pandang tentang peng”anak emasan” yang gw suka, dari pak Mario Teguh.. Dia bilang kalo gak salah begini; hati2 lah orang tua yang tidak adil, yang membedakan besar kecilnya perhatian atau kasih sayang antara anak yang satu dengan yang lainnya… Karena sejatinya Tuhan itu Maha Adil terhadap semua makhluk, termasuk anak2 anda… Kalo ada satu yang kurang, maka Allah akan memberikan kekurangan kasih sayangnya itu melalui orang lain…

Beliau juga melanjutkan, kurang lebih seperti ini: PERHATIKAN, seringkali anak2 yang di dalam keluarganya dianak tirikan, dikurangi kasih sayangnya diantara yang lain, biasanya TEMENNYA BANYAK… Dia dikelilingi teman2 yang baik yang menyanyanginya…  Itu adalah wujud dari ke-Maha Adilan Tuhan dalam memberikan kasih sayang, dalam menyayangi anak anda, sebagai ganti atas kekurangan kasih sayang yang anda kurangi pada dia…

Truly, buat gw pribadi, dari pengamatan dan perenungan gw selama ini… perspektif dari Pak Mario ini BENAR adanya.. Kepada Pak Mario Teguh yang Super… Anda bener2 super Pak !!!… Do’akan saya pak, suatu saat nanti saya bisa seperti Bapak…  (^_^)/…  Amiin…

15 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s