me|write, think sotoy
Comments 50

“ah… teori..!!”

Sering banget neh gue denger pernyataan ini, entah itu pernyataan buat gue sendiri atau buat orang laen.. Biasanya keluar yang beginian kalo gue udah ngeluarin teori atau opini dari buku si A atau bukunya si B yang padahal teori atau opini ini udah ada risetnya… tapi kenape ye ?? kalo gue abis ngomong model begini langsung dah, bibir lawan bicara langsung ketekuk ke bawah, pandangan mata lawan bicara langsung “menyipit” dan berkesan sinis ngeliat gue.. hehehe.. seakan-akan di jidad orang-orang ini ada tulisan yang berasumsi bahwa “halah… cuman teori gitu loohh.. prakteknya kan beda…” dan rasa-rasanya gue jadi berkesan ngomong doang tanpa ada dasarnya… meskipun ada data valid atau riset yang membuktikan kalo teori itu bener, tetep aja dah, buntutnya selalu “ah… teori !!”

Setelah sekian bulan dapet mata kuliah Teori dan Perspektif Komunikasi yang bikin mual-mual, tenggorokan kering dan bibir pecah-pecah… sedikit banyak gue makin paham gimana sebenernya itu posisi sebuah teori… seperti adanya triangular yang namanya The stages of inquiry yang isinya segitiga questions, observations dan theory…….. atau ada lagi the classical ideal of science yang ada generalization, hypothesis, prosesnya ada method and measurements….. mabok !!! ngapain jugak gue nulis ginian di blog..!!!

Intinya seh yang pengen gue tulis disini ituuu… sejatinya, teori tuh dibikin dengan tujuan untuk menjadi sebuah solusi… Jadi, orang yang tau banyak teori biasanya punya kemampuan problem solving yang lebih tinggi ketimbang orang yang gak tau teori.. terlepas dari nih teori udah dijalanin sama seseorang apa nggak.. yang jelas mustahil untuk menghafal atau mempraktekkan semua teori yang ada… Tapi poin pentingnya gue jadi “ngeh” kenapa para pencipta teori itu umumnya rambutnya pada rontok, kacamatanya setebel pantat botol, dan bisa dipastikan nggak doyan sinetron indonesia…

Ngeliat proses meta-teori (ilmu buat bikin teori) yang sehabis keluar kelasnya gue berasa semua lantai dan aspal jadi bergelombang… sepertinya gue makin hormat dah sama pencipta teori… andai tipe penghormatan standar yang digunakan adalah bentuk hormat orang jepang yang membungkukkan badan dengan sudut 90 derajat, mungkin gue akan rela melakukan sampe 180 derajat, atau bahkan sampe jungkir balik 360 derajat pun gue rela untuk menghormati si pembuat teori…. ( ini hormat apa mo maen sirkus ?? )

yang jelas buat gue pribadi, kalo ada orang yang ngomong dengan berdasar pada sebuah buku teori, gue akan berpikir dua kali untuk mengomentari dengan berkata “ah… teori !!”

Advertisements
This entry was posted in: me|write, think sotoy
Tagged with:

by

"Tuhan.. tolong berikan rejeki berlimpah pada semua orang yang udah mampir ke blog ini.. Amiiinn.." ......(^_^!)

50 Comments

  1. ogieurvil said: the classical ideal of science yang ada generalization, hypothesis, prosesnya ada method and measurements..

    lu lagi ngomong apaan sih Gie?YM sering2 aktifin dong! biar klo ardi ada pe-er yang absrud lagi, bisa dibahas bareng elu & haris.. 😛

    Like

  2. ermm…teori ya?!….mungkin gue lebih suka paraphrase lebih simple, mengena dan aplikatif he he he….klu gag percaya cobain ajah ke anak kecil ^_____^

    Like

  3. sinthionk said: hehehe…tapi seringkali teori itu menjemukan

    bukan sekedar membosankan…. tapi bener-bener bikin mual… ueekkk…yah… keluar dah…

    Like

  4. harlia said: YM sering2 aktifin dong! biar klo ardi ada pe-er yang absrud lagi, bisa dibahas bareng elu & haris.. 😛

    gw kemaren siang YM, lu kagak ade… padahal gua lagi ada pertanyaan neh buat lu… gyhehehe..

    Like

  5. andywirawan said: biasanya orang kudu kena batunya dulu baru bisa bilang.. “oh iya ya!”

    hehehe… betul… dan pada akhirnya, kita tinggal bilang begeneh:”naaahhh kaaann… gue bilang jugak apaaaa…..”…. hihihi…

    Like

  6. ogieurvil said: gw kemaren siang YM, lu kagak ade… padahal gua lagi ada pertanyaan neh buat lu… gyhehehe..

    kemaren flash gw lagi ngambeg.. seharian ga bisa OLnanya apaan?

    Like

  7. paraphrase tuh mendefinitifkan “sesuatu” dengan membongkar kalimat atau dengan bahasa yang lebih mudah dipahami…yah bgtulah he he…^^

    Like

  8. dayorules said: kali mau nanya, “sebaiknya mas kawin untuk nikahin Salma perlu ditambah apalagi ya….?”, Tante Harlia… P(^.^)q

    oooh.. klo gitu gw musti ngobrol lagi ama emaknya salma tuuh(minta kepastian, jatah preman brapa persen nih?!)

    Like

  9. roelworks said: paraphrasing…menjelaskan kembali dengan kata-kata sendiri…gak perlu ngafalin plek…yang penting artinya dapat…

    roel MEMANG !!

    Like

  10. dayorules said: kali mau nanya, “sebaiknya mas kawin untuk nikahin Salma perlu ditambah apalagi ya….?”, Tante Harlia… P(^.^)q

    makin gelo’ !!!

    Like

  11. pemikirulung said: apaan sih mas ogie? tumben membingungkanhehe

    mosok seh gak pernah ketemu yang model begini ?? kan sering kejadian neh……. yaah.. kecuali kalo emang temen2nya akademisi semua… hihihi…

    Like

  12. ogieurvil said: mosok seh gak pernah ketemu yang model begini ?? kan sering kejadian neh……. yaah.. kecuali kalo emang kalo temen2nya akademisi semua… hihihi…

    oh.oh aku baru ngerti sekarang *baru baca lagi dengan seksama dan dalam tempo sesingkat-sesingkatnya*

    Like

  13. mo ikutan komen ah….kalau memang teori itu berdasarkan atau sudah dibuktikan oleh riset yang valid, reliable, significant (apaan sih nih…hehehe) tetep aja tidak menutup kemungkinan teori itu kemudian terbukti salah…kalau memang ada kesenjangan antara teori dan praktek…apa mungkin teori itu belum dapat menggambarkan realitas yang ada…artinya bisa kemungkinan dimunculkan teori baru…hehehe..gitu kali ya…maap kalo ngawur…peace 🙂

    Like

  14. pada kenyataannya emang ada dilema pada pembuatan sebuah teori… makin akurat sebuah teori, makin nggak general toeri tsb (gak bisa dipake ke tingkat level yang lebih tinggi / luas)… sebaliknya, makin general sebuah teori, makin nggak akurat teori tsb…. begitu seh kata seorang calon profesor yang ngajarin gw meta teori….

    Like

  15. ratnaz said: membongkar kalimat

    love the words…membongkar kalimat kudu tuh buat yang dah paham teori..biar orang-orang yang ga mudeng seperti aku bisa ngerti…kadang suka bete kalo ada teori yang penjelasannya ga pake bahasa yang membumi…pernah saking betenya sama dosen yang suka pake bahasa langit, aku males dengerin n jadi cuma ngeliatin dosen yang mangap-mangap persis kaya nonton film gagu…hehehe.

    Like

  16. ogieurvil said: pada kenyataannya emang ada dilema pada pembuatan sebuah teori… makin akurat sebuah teori, makin nggak general toeri tsb (gak bisa dipake ke tingkat level yang lebih tinggi / luas)… sebaliknya, makin general sebuah teori, makin nggak akurat teori tsb….

    artinya selalu ada ruang untuk bikin teori baru…sok atuh ogie bikin teori…hehehe..

    Like

  17. aisahaja said: sok atuh ogie bikin teori…

    salah satu syarat dalam bikin teori…. harus oleh TIM… kekeke.. nggak bisa sendiri….

    Like

  18. Dan selalu ada cabang ilmu teori dan terapan..seperti halnya Fisika (teori dan terapan) dan Matematika (Teori dan Terapan)…jadi…gimana dong?..hehehehe

    Like

  19. Menurutku, teori dan praktek dua-duanya penting untuk memberikan solusi terhadap permasalahan…ibarat kata tv kita rusak…kalo ga tau teorinya, abis deh dioprek-oprek tuh tv tanpa tau ujung permasalahannya, yang ada tv-nya jadi tambah rusak…bayangin kalo dokter ga belajar teorinya tapi langsung praktek….waaaaaaaa……trus kalo ga tau prakteknya, ibarat kita baca buku masak-memasak sampe khatam tapi ga pernah praktek…trus berharap bisa bikin masakan enak…mimpi kali ya :D…maap kalo ngawur lagi…hehehe

    Like

  20. ogieurvil said: salah satu syarat dalam bikin teori…. harus oleh TIM… kekeke.. nggak bisa sendiri….

    masa sih gie harus oleh TIM? kalo gitu bikin TIM aja…nanti aku daftar jadi anggota deh…tapi jadi anggota tim penyemangat aja…hehehe…

    Like

  21. aisahaja said: masa sih gie harus oleh TIM?

    yes… soalnya kalo sendiri bakal bersifat subjective dan jatohnya bisa lebih bersifat opini saja…

    Like

  22. ogieurvil said: kalo sendiri bakal bersifat subjective dan jatohnya bisa lebih bersifat opini

    kalo boleh tau, batasan subjective atau tidak itu apa gie?

    Like

  23. aisahaja said: kalo boleh tau, batasan subjective atau tidak itu apa gie?

    waks…!!! mabok dah.. bgimana jelasinnya yak ??…. yang jelas, sesuatu itu bisa dilihat dari beragam sudut pandang atau perspektif…. contohnya, gerobak tukang sayur…. dilihat dari atas beda, dilihat dari bawah beda, dilihat dari samping beda, diliat dari depan beda jugak… jadi ada perspektifnya…. kalo versi griffin, komunikasi bisa dilihat dari tujuh perspektif…. begini neh bagannya…naahh… di bagan ini, cara pandangnya kalo makin ke kanan makin subjective atau interpretif… dan sebaliknya makin ke kiri, makin objective….gyehehehe… jangan paksa gw jelasin gimana itu perspektif / tradisi semiotika, sibernetika, fenomenologi dan kawan-kawannya satu persatu… karena itu sama aja nyuruh gue ngulang kuliah lagi dari awal kwartal pertama… gwakakakakak…. masih ada tabel lagi seh sebenernya yang mengkategorikan wilayah objective or subjective… tapi rasanya gak mungkin gue tarok disini.. panjang banget tabelnye…….. ditambah lagi….. lagi UAS neh… pusssiiiiinnnkkk…. maboooookkk…

    Like

  24. (ck…ck….ck…sambil geleng2)…terima kasih gie, itu aja dah cukup….jadi mo salut sambil jungkir balik juga nih…..1..2..3….hyaaat…eh, tapi ga jadi deng…aku bakal panggil ibu-ibu pengajian aja…supaya mereka nyanyi kosidahan dengan lagu “Ogie Memang” hehehe… (btw, “memang” itu artinya semacam pujian gitu kan ya…)Becanda gie…peace…terima kasih ya…n sukses buat UAS-nya ya…

    Like

  25. aisahaja said: .(manggut…manggut…hehehehe)..trima kasih bang nurul…

    guk angguk..angguk..angguk..guk..guk…jadi ngelayat ke tempatnya adel…?

    Like

  26. roelworks said: jadi ngelayat ke tempatnya adel…?

    sudah bang…mohon bantu doanya ya bang…teman kita yang satu ini sedang mendapat cobaan…

    Like

  27. ogieurvil said: better not knowing..

    no….better knowing..hehehe..soale penasaran aja kenapa kata “memang” sering banget muncul di komentar2…sekarang jadi pengin liat reaksi ogie ketika nimpalin pake kata “najuuoooonk” hehehe…..anyway thanks…komentar2nya lucu2 plus ada gambar2 gitu…jadi asik bacanya….

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s