me|write, think sotoy
Comments 3

biasa bisa ke hebat..

00Masih nyambung sama postingan kemaren, yg bilang kalo bakat itu mesin kecerdasan dominan otak yang dibawa sejak lahir.. Dari baca2, ada juga yang beranggapan kalo bakat adalah passion itu sendiri.. Hmm, yang ini oke juga nih.. Karena mengerjakan sesuatu tanpa passion, nggak akan bisa mencapai tingkat master / ahli.. Lantas, kalo orang lain melihat kita tanpa keahlian tertentu, maka kita dibilang “nggak berbakat”..

Di dalam tes sidik jari yang belum lama anak gw ikuti itu ada istilah “preferensi” atau kenyamanan.. Masing2 mesin kecerdasan otak ada preferensinya, atau ada bidangnya sendiri dimana dia akan merasa nyaman.. Meski nyaman nggak terkait langsung dengan passion, buat gw ini bisa saling berhubungan.. Karena kalo dari pengamatan dan pengalaman, seseorang bisa mudah menjadi “passionate” di bidang yang mereka merasa nyaman di situ..

Apapun definisi seseorang tentang bakat, berlatih keras meningkatkan kemampuan (deliberate practice) adalah langkah selanjutnya.. Malcolm Gladwell (2010) menyatakan: “Dalam hasil2 penelitian psikologi belakangan ini, peran bakat terhadap pengembangan karier justru semakin kecil, dan peran dari latihan menjadi semakin besar.. Jauh sebelum Gladwell, ada juga seorang ilmuwan yang kepo mengenai bakat.. Ia penasaran bakat itu bawaan atau latihan..

Alfred Binet (1896), psikolog Perancis yg dikenal sebagai penemu uji IQ mengadakan percobaan sederhana.. Ada 2 anak yang dianggap anak “jenius alami” atau punya bakat khusus di bidang matematika, mereka berdua mampu melakukan perkalian hingga 3 digit bahkan 4 digit di luar kepala !!!  Binet “mempertandingkan” mereka dengan beberapa kasir dept. store kota Paris adu jago matematika.. Di tahun itu mesin kasir & komputer belum ada loh.. Jadi para kasir tersebut harus ngitung manual tiap hari..

Kasir2 tersebut telah bekerja selama 14 tahun, tanpa adanya tanda2 bakat matematika di masa kecil.. Binet memberikan soal yang sama pada mereka semua.. Hasilnya, para kasir mampu mengalahkan 2 anak yang dianggap punya bakat alam tersebut.. Pendek kata, latihan 14 tahun bisa membuat anak biasa, menjadi jenius dewasa.. Lagi2 latihan / kerja keras jadi kuncinya..

Terkadang atau mungkin sering, kita menjadikan “nggak bakat” menjadi “excuse” kita.. Menjadikannya alasan atau tameng untuk nggak berlatih keras.. Padahal nggak mungkin seseorang menjadi berbakat hanya dengan berlatih ratusan jam.. Kalo googling pun, sekarang ini nggak sedikit yang beranggapan kalo bakat dari lahir adalah mitos.. Bakat (yg dipahami sebagai keahlian), adalah pencapaian, bukan pembawaan dari buaian..

Gw meyakini, mereka yang jago nyanyi, atau gambar, atau olah raga di usia belasan, sadar atau tanpa sadar, pasti sudah melakukan “deliberate practice” sejak usia belia.. Mereka yang udah jago gambar di masa kuliah, tebakan gw sih, pas SD, SMP, dan SMA, buku tulis dan buku pelajaran mereka nggak ada yang “bersih”.. Pasti penuh dengan coret2an iseng ataupun serius.. Hyahaha..

Advertisements

3 Comments

  1. Pertanyaannya sekarang, kalau anak yang jenius matematika itu menjadi kasir selama 14 tahun, apakah di usia yang sama dengan kasir yang dipertandingkan, kecerdasannya akan sama, atau bahkan anak-anak ini yang sekarang menjadi kasir bisa mengalahkan kasir yang dulu pas kecil bukan termasuk anak-anak yang genius matematika? Eh kok malah jadi paradoks sih :haha.
    Saya tidak ambil pusing soal bakat dan segala macam… manusia diciptakan Tuhan dengan kelebihan dan kekurangannya sih, jadi kalau senang melakukan sesuatu baik dilakukan saja, tak harus jadi hebat dan berbakat selama bahagia :hihi.

    Like

    • Bisa jadi.. Si Binet cuman penasaran, apakah orang biasa bisa juga jadi jenius.. Karena si anak sudah di cap jenius berbakat dari kecil (tentu saja anggapan jenius di sini, si anak mampu mengerjakan soal2 orang dewasa, bahkan melebihi orang biasa..).. Mengenai harus jadi hebat atau nggak ya kembali ke masing2 orang.. Yang jelas sih, faktanya kalo seseorang berhasil menjadi hebat, dia akan berpotensi untuk dibayar mahal.. dan nggak jadi pengangguran.. hehe..

      Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s