All posts tagged: fitnah

agama, akal, ilmu & fitnah..

Dulu ustad di mesjid komplek guwe pernah ngasi pernyataan begini: “Logika itu mengikuti iman, bukan iman mengikuti logika..”.. Mungkin karena gw nanya mulu’ kaya’ tamu…  Hehehe.. Waktu itu mah gw cuman manggut2 aje.. Tapi dalem hati, jelas banget gw kurang puas.. Padahal kalo bisa membuat “masuk akal” sesuatu yang misteri, gw bisa lebih yakin sama hal tersebut.. Contoh, banyak sekarang kan kita seakan disuruh milih: pilih dunia atau akhirat ??.. Dan kesannya kalo salah satunya dipilih, maka kita akan meninggalkan yang lain.. Tapi setelah cari2 tau sekian lama, gw meyakini dunia dan akhirat bukanlah pilihan, tapi satu kesatuan.. Coba cermati riwayat analogi berikut: Rasul mencelupkan ujung jarinya ke lautan, terus diangkatnya jari itu, lantas menunjukkan kalo sisa tetesan air kecil yang menempel di ujung jari adalah dunia seisinya, dan laut itu adalah akhirat.. Pake saja akal atau pertanyaan kritis sederhana: air yang menempel di ujung jari Rasul itu air laut toh ?? Terus air yang  ada di laut jelas2 juga air laut toh ??.. Bukankah mereka sama2 air laut ?? Bukankah mereka itu sebenarnya satu …

fitnah lebih kejam daripada ibukota

Ada seseorang yang gw kenal deket… cowok, dan belum menikah… cukup baik lah kalo di mata gw dan orang-orang sekitarnya… supel, dan temennya banyak dimana-mana, baik yang dunia nyata ataupun virtual.. orangnya jujur dan cukup bisa dipercaya dan boleh dikata dibilang baik sama teman-temannya… tapi gak tau kenapa, di mata keluarga intinya orang ini dipandang sebelah mata.. omongan dia selalu dianggap angin lalu saja di keluarganya… bahkan di mata keluarganya dia cenderung selalu dinilai salah atas apa yang dikerjakannya.. Padahal kalo gw pikir, jasa, pengorbanan dan usahanya untuk mensejahterakan keluarga intinya udah cukup lumayan loh… Dia sendiri pun heran, kenapa semuanya serba salah di mata orangtuanya dan di mata saudara kandungnya… padahal dia jujur… menurut gw pun dia nggak melakukan sesuatu yang seharusnya tidak membuat dia dinilai seperti itu di mata keluarganya… Memang demi memajukan kesejehtaraannya, temen gw ini emang jadi jarang ada di rumah… pulang malem atau dinihari, bangun agak siang dan langsung ke kantor, terus pulang malem lagi… begitu seh keseringannya… weekend dia sering juga silaturahmi dengan temen2nya… Dan akhirnya, inti permasalahan pun …