me|write, think sotoy
Comments 24

tetep aja lemah kalo emang mau…

“gue tuh orangnya emang begini.. angin-anginan.. gak konsisten.. jadi harap maklum”

“emang gue orangnya plintat-plintut begini, terus mau gimana lagi doonnkk ??..”

pernah ketemu pernyataan model begini ?? mungkin tanpa gue sadari, gue sendiri udah sering denger kalimat mode begini… cuman nggak gw pikirin aja kali ye… belum lama ini gue ketemu pernyataan di atas dalam waktu yang berdekatan… nggak tau kenapa jadi mikir… ini bukan hal yang salah.. tapi rasanya kok masih ada yang kurang… mereka yang ngomong kayak gitu sebenernya menyadari bahwa ada yang salah dengan diri mereka, tapi mereka justru menikmatinya..

gak bisa disangkal lagi, tiap orang pasti punya kelemahan… tapi menurut gue ada batas-batas tertentu sampai dimana kita masih bisa mentolerir kekurangan kita… jangan dikit-dikit “gue emang begini… gue emang begitu…” teruuss aja jadi alasan… dari dulu sampe sekarang… stagnan dan nggak ada kemajuan… kelemahan diri mungkin memang nggak bisa dihilangkan, tapi paling tidak bisa diminimalisir dengan kemauan kita untuk mengikis pelan-pelan kekurangan tersebut…

menemukan kelemahan diri sudah merupakan sebuah tangga kenaikan, tapi belum berarti sebuah kemenangan kalo kita belum bisa mengatasinya….. ibarat menemukan sebuah luka tapi tidak mau mengobatinya… kalo udah tau diri kita ini nggak konsisten, yah coba lah belajar untuk konsisten… hargai keputusan yang udah diambil, belajar bertanggung jawab dari awal sampe akhir dan siap berhadapan kumplit dengan resikonya…

ada juga yang bilang “biarkan kekurangan, fokus aja pada kekuatan…” kalo bukan dari sisi karakter atau akhlak, gue setuju sama hal ini… misalnya, anak yang matematiknya kurang, tapi jago gambar… yah jangan di kursusin matematik, tapi kursusin aja tuh menggambar… biar potensi alamiahnya makin owkeh… dan matematikanya biasa saja… hehehe…

tapi kalo udah urusan karakter, pernyataan di pararagraf atas kurang “masuk”…. kelemahan diri kudu ditemui, dan kemudian diatasi… walaupun gak bisa hilang 100%… gue percaya, orang males bisa jadi rajin… orang gak konsisten bisa jadi orang konsisten…. orang gak pinter gaul jadi bisa pinter gaul… orang plin plan bisa jadi tegas… orang pesimis bisa jadi optimis… orang pemarah pun bisa jadi penyabar…. karakter bisa dibentuk… yang penting… orangnya emang MAU belajar & berubah… dan gue percaya, semua orang yang bisa maju dan besar adalah orang yang bisa mengatasi kelemahan dirinya sendiri…

Advertisements

24 Comments

  1. Setuju.Harus hati2 menempelkan label ke diri dan ke org lain, coz kita nantinya bs jadi spt label yg kita lekatkan.Identitas diri hrs positif coz itu kan doa.Baik, pemurah, pemaaf, kreatif, pencari kebenaran, dll.

    Like

  2. ogieurvil said: gue percaya, semua orang yang bisa maju dan besar adalah orang yang bisa mengatasi kelemahan dirinya sendiri…

    Quotenya oke banget ^_^ b musuh terbesar kita adalah diri kita sendiri, betul Gie?

    Like

  3. yuniezalabella said: Identitas diri hrs positif coz itu kan doa.Baik, pemurah, pemaaf, kreatif, pencari kebenaran, dll.

    yeeyy… hiduuupp… amiinn… semoga semuanya melekat ke diri kita semuah….

    Like

  4. dyochan said: musuh terbesar kita adalah diri kita sendiri, betul Gie?

    yo’eh… gimana mau menaklukan dunia kalo menaklukkan diri sendiri aja belum bisaaa…hehe…

    Like

  5. nitafebri said: yaaa.. jangan gitu dong..tar dibilang org yg gak serius..

    ha ?? yang bagian mana yah ?? semuanya kah ?? maaf… gw kurang mudeng… hehehe… “lemot mode” ON…

    Like

  6. ogieurvil said: “emang gue orangnya plintat-plintut begini, terus mau gimana lagi doonnkk ??..

    hehe Sorry.. kamsudnya bagian yg ini..Masa cowo begitu seeh..

    Like

  7. ogieurvil said: karakter bisa dibentuk.

    justru dah kebentuk begitu…..gimana dong?….hehehe….salah satu hal yang sulit diubah adalah karakter….bukannya membela org yang males, gak konsisten, ga pinter gaul, dst….kurang setuju kalo dibilang mereka menikmatinya…tp justru karena susah itu….padahal bisa jadi ketika mereka bilang begitu sambil mengutuk diri sendiri….

    Like

  8. aisahaja said: kurang setuju kalo dibilang mereka menikmatinya..

    gak papa koq gak setuju… hehe… kata “menikmati”gw pake karena terus-terusan begitu…yaah.. model orang kecanduan lah… sekian tahun nggak berubah… justru enak hal tersebut bisa jadi tameng dan alesan…oh iya… beneran ada loh orang model begeneh….. khuhuhuhu…

    Like

  9. ogieurvil said: menemukan kelemahan diri sudah merupakan sebuah tangga kenaikan, tapi belum berarti sebuah kemenangan kalo kita belum bisa mengatasinya….. ibarat menemukan sebuah luka tapi tidak mau mengobatinya…

    sipp.. setuju untuk “menemukan kelemahan diri sudah merupakan tangga kenakan, tapi belum berarti sebuah kemenangan kalo kita belum bisa mengatasinya…. tapi kurang setuju dengan ” ibarat menemukan sebuah luka tapi tidak mau mengobatinya.. hehe..setiap orang pasti ingin sembuh apapun caranya.. tapi belum nemu obatnya kalee.. akhirnya cari2 alesan deh.. 🙂

    Like

  10. catatanrani said: belum nemu obatnya kalee..

    hehehe… gak papa gak setuju… kalimat diatas sendiri udah jadi contoh loh… kalimat “belum nemu obatnya pun” udah bisa jadi alesan… nggak terlepas dari takdir Allah, tapi setau gue yang paling penting sikap mental dan kemauan keras bisa jadi segalanya… seorang anak dengan kelemahan fisik berjari empat pun terbukti mampu jadi pianis terkenal…. ada kan tuh bukunya, termasuk best seller… patut dicontoh neh (terutama buat gue ndiri… hihihi..) orang2 yang nggak menunda-nunda cari obatnya:- Lance Armstrong, kehilangan salah satu testis nya akibat kanker dan mengalami penderitaan yang amat sangat pada tubuhnya akibat kemoterapi yang ia jalani. Namun ia mampu menjuarai Tour de France sebanyak 7 kali – sebuah kejuaraan balap sepeda paling bergengsi sedunia.- Ringo Starr, pemain drum grup musik the Beatle. Ia berasal dari keluarga yang sangat miskin. Hidup masa kecilnya selalu ditemani dengan penyakit dan menghabiskan sebagian besar waktunya di rumah sakit.- Hellen Keller, pada usia 19 bulan tiba-tiba jatuh sakit dan kemudian kehilangan indera pendengaran dan penglihatannya, dimana saat itu ia sedang aktif-aktifnya belajar berbicara sebagaimana balita seusianya. Ia akhirnya menjadi pembicara dan motivator yang terkenal di dunia dan menjadi pengacara untuk banyak kasus-kasus sosial.- Wilma Rudolph, semenjak kecil menderita karena campak, cacar air, gondok, radang paru-paru dan bahkan polio. Akibat polio, kakinya menjadi sangat lemah dan bentuknya berubah. Dokter mengatakan bahwa ia tidak akan pernah bisa berjalan lagi. Wilma Rudolph kemudian tercatat sebagai peraih 3 medali emas olimpiade 1960 dalam perlombaan lari.- Mark Inglis, mengalami kecelakaan saat pendakian gunung, mengakibatkan kedua kakinya harus diamputasi. Tetapi setelah kejadian itu, ia mendaki gunung Everest – gunung terganas di dunia.

    Like

  11. ogieurvil said: nggak terlepas dari takdir Allah, tapi setau gue yang paling penting sikap mental dan kemauan keras bisa jadi segalanya

    sippp.. setujuuuu… dibalik sesuatu selalu nggak lepas dari takdir Allah.. dan yang bisa merubah takdir cuman doa yang diiringin sikap mental n kemauan keras untuk berubah.. tenkyuuu ya Gie.. nice post.. simple tapi mengena.. ^__^

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s