me|write, spiritual
Leave a Comment

kitab fiksi ?!?

Untitled-1Rame banget ye soal kitab suci adalah fiksi.. Udah cukup jelas sih, pernyataan ini ya sangat2 salah.. Fiksi yang jelas2 hasil imajinasi, buatan manusia, dan kebenarannya nggak harus sejalan dengan kenyataan, eh disamakan dengan kitab suci.. Ngaco’ banget lah..

Karena kalo memang bener “sama dengan” fiksi, udah dari dulu kata2 dari Naruto, Saitama, Luffy dan kawan2nya bakal gw renungi dalam2, dan gw jadikan panduan hidup.. Gwakakak..

Kitab suci ya isinya firman Tuhan.. Kalo Qur’an sih jelas2 dinyatakan kalo ini kitab yang nggak ada keraguan, dan petunjuk bagi mereka yang bertaqwa (QS.2:2).. Menyebut kitab petunjuk sebagai buku fiksi, jelas aja gw tersinggung.. Gw tunggu jadwal demo bela2’an, eh tapi tuh jadwal nggak nongol2.. Hehe..

Yah, meskipun kitab petunjuk, tapi untuk sebagian orang, Qur’an bisa juga menjadi kegelapan (QS.41:44).. Kenapa bisa jadi “kegelapan” ??..

Mungkin karena penuh syahwat dan nafsu berkuasa, iman atau hatinya berkabut, jadinya gelap mata dalam “melihat” ayat2 Tuhan.. Sebagaimana kondisi gelap, seseorang nggak bisa melihat sesuatu secara utuh atau komplit..

Itulah kenapa dalam proses “doktrin” kepentingan tertentu, ayat2 yang diambil hanya ayat2 yang mengarah ke situ saja.. Nggak disampaikan ayat2 lain yang “mendampinginya” yang menjelaskan lebih jauh & utuh.. Atau malah seringkali bukan ayat, tapi yang “katanya2” aja…

Bisa gelap juga karena akalnya nggak dioptimalkan.. Menyerahkan semua urusan agama pada yang BERKESAN ahli (padahal belum tentu), tanpa mempertanyakannya lagi.. Sebuah kepastian yang gw selalu pegang: NGGAK ADA SATU PUN manusia yang bisa tahu segalanya.. Jadi kalo ada orang kompetensinya apa, terus ngomong jauh2 banget dari situ, basi dah, sulit untuk bisa dipercaya..

Mungkin itu sebabnya masing2 dari kita diperbolehkan untuk melakukan ijtihad.. Supaya nggak jadi sapi yang dicocok hidungnya, dan supaya mampu menelurkan hal2 atau kebenaran2 baru berdasarkan Qur’an.. Karena hanya yang menggunakan akalnya lah yang bisa ngambil pelajaran (QS.39:9)..

Dan bagi orang2 yang dzalim, Qur’an nggak menambah apapun bagi mereka kecuali kerugian (QS.17:82).. Gimana nggak rugi ??.. Wong dengerin ayat2 Tuhan aja sambil maen2 koq (QS.21:2).. Mana bisa mendapatkan sesuatu yang mendalam kalo disambi maen2 ??

Dzalim sendiri kalo menurut KBBI = nggak menaruh belas kasihan, nggak adil, atau menganiaya.. Agen umroh penipu itu ya dzalim.. Lihat apa untungnya ayat2 Qur’an bagi mereka kalo udah begini ??.. Ayat2 tentang menepati janji, amanat, dan nggak boleh menipu dibuat maenan oleh mereka.. Apa itu menambah keuntungan atau kerugian ??.. Jelas kerugian..

Kesemua itu fakta yang terjadi di depan mata.. Terus mau bilang yang kayak gitu fiksi gituh ?!?! Heeelllloooooowwwww…!?!?!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s