me|write, think sotoy
Leave a Comment

rasa memiliki..

Melalui sebuah kebetulan yang aneh, gw “berkenalan” dengan teori Psikologi Adler.. Lucu sih, cuma gara2 sepenggal adegan dorama Jepang.. Adegannya ya saat seorang dosen mengenalkan sedikit teori Adler pada mahasiswanya di kelas perkuliahan..

Tapi satu teori yang gw liat secara kebetulan itu ternyata mampu mengusik kepo gw lebih dalem lagi.. Makin kepo, ya makin cari2 tau dong ya.. Lama kelamaan gw ngerasa, koq konsep2 Adlerian ini berasa bisa beririsan dengan filsafat dan Tasawuf..

Banyak hal yang gw anggap “cool” banget pada konsep2 aliran psikologi Adler ini.. Salah satunya; menurut pandangan Adlerian, yang disebut dengan “masyarakat” itu tidaklah hanya terdiri dari manusia saja.. Tapi kata “masyarakat” meliputi semua makhluk hidup, ataupun benda mati, dan seluruh isi alam semesta ini.. Wow !!..

Lanjut lagi: Dari perspektif Adlerian, sebaiknya seseorang mengajukan pertanyaan pada dirinya sendiri: “Apa yang bisa diri ini berikan kepada orang lain, atau masyarakat (dalam pengertian paragraf diatas tadi..)”.. Wow lagi !!.. Hehe.. Benar2 sebuah konsep yang “menuntut” perenungan serta “penyelidikan” terhadap diri sendiri yang dalam..

Psikologi Adler juga bisa menyentuh hal2 sepele yang nggak terduga.. Dulu anak gw pernah bawa kucing kecil putih polos ke rumah.. Dia minta izin untuk dipelihara.. Kucing ini yang berhasil menggugah gw untuk beneran jadi niat pelihara kucing, meskipun cuman di teras.. Paling sesekali yaah, si bocil bawa masuk ke rumah buat maen bareng..

Saat itu pertama kalinya dalam hidup gw, gw beli makanan kucing beneran.. Biasanya mah, kalo ada kucing di teras, yaa paling gw kasinya sisa2 makanan gw, atau orang2 rumah.. Hehe..

Sekitar semingguan rutin ngasi makan tuh kucing, eeh, suatu pagi, tuh kucing ilang dari teras.. Biasanya paling dia maen ke tetangga, atau ke warung makan yang jaraknya cuman dua rumah saja.. Berdua gw dan anak gw cari, nggak ketemu juga.. Curiganya sih diambil orang..

Malemnya, gw tanya ke anak gw: “Kamu nggak sedih ??”.. Dia jawab: “Sedih dikit sih pap, cuman ya nggak dirasain aja..”.. Padahal, gw yang sedih.. Gwakakakak.. Karena malem sebelum dia ilang, gw yang kasi makan.. Siapa sangka itu menjadi malem yang terakhir gw bisa kasi dia makan.. Kayaknya, dalam waktu semingguan itu, “rasa memiliki” gw pada si kucing udah tumbuh..

Terus ??.. Apa korelasinya cerita diatas sama psikologi Adler ??.. Menurut Adler, “perasaan memiliki” adalah sesuatu yang hanya bisa diperoleh seseorang melalui upayanya sendiri, dan dilakukan tanpa paksaan.. Perasaan memliki bukanlah sesuatu yang dikaruniakan pada seseorang sejak lahir..

Bener juge ye.. Mau menumbuhkan rasa lebih memiliki negeri ini di saat kondisi amburadul gara2 pandemi ??.. Yuuuk, Vaksin yuuukk, nggak perlu dipaksa2.. Gyehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s